0

Kehribar Si Peri Gigi

Gigi Ayşe mulai tumbuh di akhir usia 6 bulan. Yang sebelumnya Ayşe adalah bayi berbudi pekerti baik, sekarang jadi bertemperamen buruk 😪 Kalau ngamuk sampai guling-guling. Dan ketika gak suka sama sesuatu, misalnya makanannya, langsung dilempar. Aduh ini kok malah jadi kayak sinetron yang hobinya melotot-melotot dan pemerannya ngomong dalam hati tapi semuanya bisa denger itu yak 😅 Continue reading

0

Problematika Bayi Dua Benua

Ayşe nyantai di kaki emaknya 😁

Ini bukan mau bahas dokumen dwi kewarganegaraan Ayşe 😀 Ayşe lahir di Istanbul yang terbagi antara Asia dan Eropa makanya jadi dua benua 😛 Emaknya maksa banget deh ah 😑

Kalau ditanya emang bayi bisa bermasalah, bisa bisa aja. Kan salah satu ciri manusia hidup adalah bermasalah 😛 Cuma ketika bayi bermasalah Continue reading

Image
2

ASI untuk Ayşe* (Mastitis dan Hiperlaktasi)

*bisa jadi judul sinetron gak? 😂

***

Alhamdulillah Ayşe adalah bayi yang beruntung 😘 Selain karena dihujani cinta, dia dapet sangu ASI banyak dari Allah 😀 Saking banyaknya, emaknya Ayşe sampai kena mastitis beberapa kali.

ASI syudah diproduksi bahkan sebelum Ayşe lahir. Waktu itu dada sebelah kanan rasanya nyeri bukan main. Makin lama kok makin kayak batu ditambah rasa menggigil gak karuan. Kebetulan hari itu juga pas jadwal kontrol jadi langsung aja ke rumah sakit. Cuss.. 🏥

Seperti biasa – karena kami pernah jatuh waktu usia kandungan 7 bulan – jadi harus NST (Non-Stress Test) dulu. Ayşe yang masih di dalem perut dikontrol gitu detak jantungnya.

14707937_10210934754755742_474966197475870403_o

NST Ayşe waktu usia kehamilan 33 minggu 2 hari 😊

Detak jantung Ayşe yang biasanya normal, jadi cepet banget di atas 190. Hampir 200 😱 NST langsung bunyi nguing nguing gitu. Emaknya Ayşe langsung panik luar biasa. Takut Ayşe kenapa-kenapa.

Hasil NST dibawa ke dokter. Disuruh cek lagi untuk yang kedua kali. Dan lagi-lagi alat bereaksi sama. Duh, Ayşe.. 😭

Setelah diperiksa ternyata penyebannya adalah mastitis. Mana emaknya tau kalau ternyata ASI syudah keluar 😥 Terus demam emaknya berpengaruh juga ke Ayşe. Jadilah kami terpaksa rawat inap di rumah sakit selama 5 hari kalau gak salah.

Itu jadi pengalaman pertama emaknya Ayşe masuk rumah sakit. Bikin stres. Akhirnya bronkitis jadi kumat sampai hari lahiran deh 😔

Setelah Ayşe lahir juga masih kena mastitis aja. Entah berapa kali. Cuma bisa nulis yang diinget aja 😅

Ceritanya emaknya Ayşe demam sampai 38,5 derajat. Anehnya, demam cuma di badan dan gak sampai ke kepala. Emaknya Ayşe pun dibawa ke UGD. Darah dicek, rontgen paru-paru juga karena pernah bronkitis, diinfus. Lupa apakah dada nyeri dan bengkak tapi ada ruam-ruam merah di dada sebelah kanan. Sempet curiga kalau itu mastitis tapi setelah hasil lab keluar, kata dokternya ada sedikit infeksi di saluran kemih. Jadilah kami sekeluarga rame-rame mikir kalau itu penyebabnya. Ternyata setelah dikasih obat enggak sembuh juga sodara-sodara 😒

Akhirnya kami ke sağlık ocağı (klinik kesehatan) deket rumah. Di sana bidannya bilang kalau si emak kena mastitis setelah liat ruam merahnya. Dugaan emaknya Ayşe ternyata bener 😪 Dikasih obat dan 3 hari setelahnya, semua berlaluuu..

Pernah juga kena mastitis sampai demam 40 derajat 😱 Lagi-lagi demamnya cuma di badan. Kepala waras-waras aja 😁

Emaknya Ayşe disuruh mandi pakai air hangat (yang lebih ke dingin) buat nurunin demamnya. Cuma turun jadi 39,5 derajat kalau gak salah. Eh, terus naik lagi 😴 Tapi karena udah tau penyebabnya dan obatnya jadi ya gak dibawa ke dokter atau rumah sakit. Emaknya males juga kesananya ✌

Serangkaian mastitis di atas terjadi emang waktu si Ayşe masih usia trisemester awal 👶 Minum ASI-nya masih sedikit-sedikit dia. Udah minumnya sedikit, ternyata emaknya pun hiperlaktasi. ASI bocor kemana-mana. Bikin anneanne (eyang putri dari pihak ibu) dan babaanne (eyang putri dari pihak bapak) Ayşe bingung soalnya emaknya Ayşe kan badannya kerempeng ya, kok bisa memproduksi ASI berlebihan gitu 😂 Mungkin sebelum ditempatkan di rahim emaknya, Ayşe minta sama Allah sangunya dibanyakin soalnya tau kalau calon emaknya adalah pemalas tulen 😄

Hiperlaktasi ini sempet bikin emaknya Ayşe stres. ASI keluar deras banget, Ayşe jadi kewalahan dan sampai nangis-nangis. Akhirnya dia jadi gak mau minum 😭 Sebagai emak, gimana gak syedih coba 😞

Sempet kepikiran buat konsultasi ke ahli laktasi. Browsing di internet cuma nemu satu ahli laktasi di Turki di sini. Hedeh.. 😢

Mikir-mikir.. Akhirnya mengurungkan niat. Berusaha diatasi sendiri 💪

Caranya?

1. Sebelum menyusui, ASI dipompa dulu. Tapi jangan dipompa sampai habis karena ASI adalah cairan hidup yang semakin dipompa malah bakal jadi tambah banyak produksinya.
2. Menyusui di satu sisi selama beberapa jam supaya bayi gak cuma dapet foremilk tapi juga hindmilk (yang belum tau bisa baca di sini). Sisi yang gak dipakai buat menyusui bisa dipompa kalau udah penuh.

images (4)

perbedaan foremilk dengan hindmilk

Ya itu cara yang lumayan membantu bagi emaknya Ayşe. Hasil dari browsing kesana-kemari 👌

Dulu sempet merah ASI juga sih, dibuat persediaan. Ditaruh di deep freezer bisa tahan sampai 6 bulan. Tapi akhirnya dihentikan karena Ayşe kan 24 jam sama emaknya terus. ASI yang diperah beserta storage bag-nya jadi terbuang dengan percuma. Mana Ayşe gak bisa nyusu dari botol pula (ngempong juga gak bisa) 🍼 Jadi, alhamdulillah sampai sekarang kalau nyusu langsung dari emaknya aja 😊

 

Tambahan

Sejauh ini ane udah nyoba beberapa merek breast pad: lansinoh, bebedor, kraft, neavita. Entah merek-merek itu ada di Indonesia apa gak. Yang paling cocok buat ane yang ber-ASI banyak ini adalah lansinoh karena setelah menyerap ASI, dia berubah jadi gel. Kalau merek lainnya berbahan kapas jadi kayak sponge gitu, ASI bisa keluar lagi setelah diserap. Kalau ASI banyak harus sering-sering ganti. Ane bahkan harus ganti setiap habis menyusui ketika pakai merek selain lansinoh.

Ada satu merek lagi yang ada di stock ane: chicco anti bacteria. Dulu beli karena ketularan jamur mulut dari si Ayşe. Tapi belum sempat dipakai udah sembuh duluan jadi ya disimpen buat jaga-jaga kalau suatu saat sakit lagi. Kalau diliat dari harganya sih sepertinya kualitasnya oke 😄

Tapi sekarang karena Ayşe makin banyak nyusunya jadi ASI makin sedikit bocornya, ane gak pakai breast pad lagi kalau di rumah. Penghematan. Sebulan pengeluaran buat breast pad sampai 200TL 😅 Jadi pas di rumah ane pakai handuk kecil yang diselipin dalem bra khusus busui dan pakai breast pad ketika di luar rumah aja ✌

Image
2

Hello, Ayşe!

“.. maka makan, minum dan bersenang hatilah kamu..”
– Q.S. Maryam: 26

Salah seorang temen pernah mengira kalau ane hamil karna nulis ayat tersebut sebagai status Facebook. Katanya – menurut sepengetahuan dia – itu ayat untuk ibu hamil. Entahlah, ane juga baru pertama kali denger (kurang ilmu agama? 😅).

Waktu itu ane belum tau kalau lagi hamil. Setelah tau, rasanya seolah ayat tersebut jadi pertanda yang tak terbaca 😊 Ya, soalnya ane tulis itu karena merasa adem setelah baca tulisan untuk gak memusingkan masalah yang jalan keluarnya gak pada kita. Dan tulisan itu mencantumkan surat Maryam ayat 26.

Jadi Ayşe lahir di musim dingin Selasa, 6 Desember 2016. Winter baby gitu ceritanya ⛄ Mungkin karena tau kalau di luar bakal teramat sangat dingin, Ayşe jadi mondok di dalem terus. Gak mau keluar dia. Emaknya udah ada feeling sebenernya kalau si jabang bayi bakal drama kayak gini soalnya emaknya dulu juga begitu 😅

Masuk masa kehamilan 36 minggu ane mulai gak tenang. Kepala isinya ‘kapan melahirkan? kapan melahirkan?’ aja. Tapi ternyata kalau di sini masa persalinan adalah kehamilan 40 minggu. Masa tenggangnya (?) sampai kehamilan 41 minggu. Syudah bisa ditebak kalau Ayşe ikut jurusan Mranggen – Demak yang 41 minggu 😪

PhotoGrid_1497942259825

USG pertama: Ayşe masih 7 minggu dengan EDD 29 November 2016 😁

Jam 10AM ane masuk ke ruang persalinan. Ambil darah dsb.. semuanya dicek. Begitu semuanya ok, ane masuk ke tahap pemasangan induksi balon. Dokternya laki-laki dan didampingi sama satu perawat perempuan. Selama pemasangan beberapa kali bilang, “Muayene ediyorum.” Lagi menjalankan pemeriksaan. Mungkin dokternya takut kalau ane mikir macem-macem terus jadi membabi buta 😅

cervical-ripening-balloon-cook-medical

induksi balon, sumber: Yumpu

Setelah induksi dipasang, ane masih bisa jalan kesana kemari. Tapi buat salto melayang ke udara jadi agak terganggu karena ujung induksinya ditempel di paha 🙍

Entah berapa lama ane muter-muter macem babon di ruang bersalin dalam keadaan diinduksi. Begitu induksi dilepas ternyata masih pembukaan tiga. Pantesan kok rasanya cuma clekit clekit gitu. Tiwas seneng nek rak loro (keburu seneng karna gak sakit). Oh, ternyata belum dimulai tho.. 😅

Nyeri mulai terasa dari pinggang sampai ke (maaf) dubur. Kebetulan waktu itu ane juga lagi batuk. Makin terasa berkali-kali lipat nyerinya. Setiap nyeri dateng, badan serasa di bongkar. Ketika nyeri pergi, badan dipasang lagi. Bongkar pasang 😅 Ane yang awalnya masih bisa jalan-jalan jadi terkapar gak bisa bangun sama sekali. Yang awalnya cuma menjerit manjah jadi teriak-teriak macem kingkong kesurupan 😑 Dokter yang lagi in shift dengan datarnya tanya, “Sakit ya?”. Enggak dok, I’m flyinggg naik naga kayak film-film di Ind*siar 😒 Akhirnya pereda nyeri disuntikan ke infus ane daripada ane tambah kalap.

Udah gitu ketika ane teriak-teriak “Su patladı.. Su patladı..” (air ketuban pecah), eh dokternya malah jawab “Su yok!” (gak boleh minum). Butuh Aq*a, dok? 😔 Dia kira ane histeris minta minum. Haus? Iya banget! Soalnya setelah induksi dilepas (kalau gak salah), ane udah gak boleh makan sama minum sampai proses persalinan selesai. Tapi kan maksud ane bukan ‘su’ yang berarti air minum keleeesss. Begitu ntu dokter paham kalau maksud ane adalah air ketuban, eh langsung diliat juga kagak. Bikin emak-emak emosi aja 😈 Ane pun sukses jadi tontonan emak-emak Turki lainnya. Apa lu liat-liat?! 😡

Waktu air ketuban pecah nih, ane denger suara ‘pletak’. Terus ada cairan ngalir. Sampai tiga kali ane denger suara ‘pletak’ dan kasur sama baju ane basah semua. Penasaran, ngintip.. ternyata bukan cuma air saudara-saudara, tapi darah juga 😰

Di samping ane, emak-emak Turki yang dalam proses melahirkan anak keempatnya udah jejeritan gak karuan. Dia minta di operasi caesar aja daripada berlama-lama pontang-panting lahiran normal kek gitu. Usut punya usut, ternyata – kata bumer – di sini termasuk sering emak-emak minta lahiran caesar karena pada takut gak kuat nahan sakitnya lahiran normal 😦

Kalau ane mah, selama bisa, pilih yang alami-alami aja. Sakit sekali dari pada harus nelangsa berbulan-bulan pasca operasi. Soalnya ane termasuk spesies yang ngamuk kalau kesakitan. Bisa-bisa ulekan batu melayang di rumah dan pak bos jadi korban KDRT 😶

Terakhir dokter ngecek, ane syudah pembukaan tujuh. Habis itu ane dengan takjubnya ngerasain gimana si Ayşe dorong-dorong pengen keluar. “Bebek geliyor! Bebek geliyor!” (baby on the way), teriak ane lagi.

Bagian bawah ane rasanya kebas bukan main Ayşe keluar. Hal pertama yang ane bisa liat adalah kepalanya yang udah ditumbuhi rambut-rambut hitam. Terus Ayşe dengan suara khas new born-nya menjerit-jerit 👶 Ceritanya ngamuk karena comfort zone-nya diobrak-abrik 😅 Maaf ya, nduk. Tapi kami harus punya keturunan 😘 Emak juga gak kuat kalau harus mengandung kamu selama 2 tahun kayak para emak gajah diseberang sana 🐘

PhotoGrid_1497942687469

after 11,5 hours in labor 😄

Ayşe langsung dibawa sama perawat. Tali pusarnya dipotong, tingginya diukur, beratnya ditimbang, dan kakinya dikasih gelang. Emaknya yang antara sadar – gak sadar lagi-lagi menjerit ketika bagian bawahnya dijahit hidup-hidup tanpa bius. Macem jahit kasur aja 😔 Dari jarum yang menembus daging sampai benang yang mengikuti.. semuanya terasa 😷 Dokternya sampai bilang “Ssshhh!!” mungkin karena dia syudah muak denger ane teriak mulu.

Pertama kali skin to skin sama Ayşe.. I can’t take my eyes off of her 😍

Tubuh mungilnya Ayşe yang hanya berbalut popok..

Matanya yang masih terpejam..

Wajahnya yang lebih mirip bapaknya..

Hidungnya yang menandakan kalau dia juga keturunan Indonesia (jadi hal pertama yang menyita perhatian emaknya 😂)..

Jari-jarinya yang mungil tapi panjang hasil copy paste punya emaknya..

PhotoGrid_1497943294642

lahir dengan berat 3,1kg dan panjang 48cm pada pukul 21:35 ❤

Bahagia plus takjub karena Allah baru saja menakdirkan seorang manusia kecil keluar dari ane 😳 Setiap rasa sakit harganya sepadan dengan kebahagiaan mendapatkan keturunan 😊 Hal yang seumur hidup gak akan dirasain sama bapaknya Ayşe 😂

Image
0

Panggil Aku Emak!

Kemarin kami iftar di KJRI. Ayşe kayaknya jadi satu-satunya bayi yang eksis 👶 Gak lihat bayi lain selain dia.

Ayşe berjilbab semalem. Biar lebih islami walaupun bawahnya celana ketat (baca: legging) 😂 Duh, emaknya pegimane syih..

Dia muter dari satu tante mahasiswi, ke tante mahasiswi lainnya. Pada gemes sama dia ceritanya. Alhamdulillah ya, emaknya jadi ada yang bantuin ngemong 😆 Terus tiba-tiba ada yang tanya ke ane, “Ayşe manggil mbak apa?”

Bunda..

Ibu..

“Anne,” jawab ane akhirnya.

“Duh, Turki ya..”

Anne artinya ibu. Di saat ibu dari anak campuran Indonesia – Turki lainnya kepingin dipanggil dengan sebutan yang keindonesiaan, ane malah keturkian.

Sejujurnya, ane maunya dipanggil ‘bunda’. Itu hasrat ane sejak masih belum sold out 😅 Tapi lidah orang sini kayaknya sulit amat ngucapin kata asing, jadilah si Ayşe terbiasa denger sebutan anne.

Bukan masalah sih sebenernya. Mau anne ataupun bunda, tidak merubah posisi ane sebagai ibunya si Ayşe 😳 Dan pastinya jauh lebih baik daripada dipanggil nama sama ntu bocah 👌

Tapi akhir-akhir ini ane jadi kepingin dipanggil ’emak’ sama si Ayşe. Biar ada manis-manisnya gitu.. 😚

Mari ucapkan ala ala Patrick Star:

“Panggil aku emak!”

images (3)

ingat episode ini? 😂