0

Piknik Lagi

Kami pergi piknik lagi minus keluarga mertua. Hasil piknik ke Sürücü Baraj bumer kembung dan sakit akhirnya gak mau ikutan 😷 

Kali ini kami ke Çiftlik Baraj. Dadakan. Ada aja yang ketinggalan 😰 Ya piring lah, ya sendok lah.. Padahal kami mau BBQ-an lagi. Jadinya makan pakai tangan beralas koran dah 😅

kurang pohon

kayak danau ala ala film horor 😁

versi sweep panorama

dikelilingi padang rumput yang bikin waspada kalau ada ular 🐍

jujur gak suka sama tempat kayak gini, bikin gak santai 😒

Seperti biasa, pak bos selalu siaga dengan pacingannya. Tiap lonceng pancingnya bunyi – tanda ikan makan umpannya – pak bos meneriakkan nama ane. Hahaha.. Biar romantis 😛

Mancing Mania cabang Turki

Ayşe nonton bapaknya mancing


Biarpun gersang, setidaknya di sini gak bodong 👍 Alhamdulillah, dapet 4 ikan yang masing-masing beratnya 1/2kg. Di Sürücü Baraj pak bos sama sekali gak dapet ikan selama 5 jam menunggu 😑 

ikan pertama 😄

Image
0

Peralatan Tempur Baru Ayşe

Tanggal 18 Juni kemarin jadi babalar günü alias hari bapak. Ayşe sama emaknya sekedar ngucapin ‘babalar günü kutlu olsun’ (selamat hari bapak) ke pak bos. Hadiahnya? Gak ada. Pas hari ibu emaknya Ayşe juga gak dikasih hadiah kok. Ceritanya balas dendam 😂

Yang dapet hadiah malah si boncil Ayşe. Aslinya ini hasrat emaknya yang menggebu untuk beli peralatan ‘tempur’ karna si Ayşe udah 6 bulan, masuk usia boleh mamam. Akhirnya kami ke Carref*ur liat barang diskonan 😙

Such a good day karena peralatan bayi ada kampanye beli 1 gratis 1. Emaknya Ayşe pun terhipnotis 😵 Sementara bapaknya Ayşe mulai gak tenang 😨

PhotoGrid_1497867658708

hadiahnya Ayşe di hari bapak 🍭

Ayşe pun juga bantu emaknya milih warna yang menarik buat dia. Sodorin beberapa warna ke Ayşe nanti dia pilih sendiri mana yang mau dimasukin mulut 😪 Uh, Ayşe..

PhotoGrid_1497866125872

magic bowl

Nah, kalau itu 👆 emaknya Ayşe yang ngebet banget. Udah ngincer dari lama si magic bowl ini. Katanya sih anti tumpah karena bisa muter 360 derajat. Digerakin kemana aja, mangkuk orange di dalemnya akan ikut dengan pasrahnya 😄 Sounds like a perfect thing for an active baby like Ayşe 🙌

Anak senang, hasrat emak pun terpenuhi 😆 Bapaknya bagian bayar-bayar aja ✌

Image
0

Ambisi Emaknya Ayşe

Di tulisan sebelumya ane nyinggung tentang acara Çocuktan Al Haberi (baca: Orangtua yang Selalu Capek). Di tengah maraknya sinetron yang berkeliaran, buat ane acara ini jadi penyegar. Ada 10 malaikat dengan wajah ala Turka yang bersyih tanpa dosyah muncul di sana. Lucu-lucu + cerdas, mashallah.. 😇

images (3)

cast-nya bisa ganti-ganti 🙂

Ini acara memberikan cahaya harapan baru bagi ane, uwooohhh 😎 Ane akan daftarin si Ayşe ke sana. Tapi nanti. 2,5 tahun lagi kira-kira. Hahaha.. Sekarang Ayşe baru bisa ngomong “hadah, baba, mamama, habreh”. Kalau gini mah cuma Allah yang tau Ayşe ngomong apaan yak 😌

Yaaa semoga aja acaranya masih eksis sampai Ayşe siap. Niat amat, ye. Niat dong 😁 Ane bahkan udah nyiapin nama sebutan buat dia: Süper Bebek Ayşe – Ayşe The Super Baby.

Selama ini ane sama bapaknya Ayşe selalu bekhayal kalau dia adalah bayi super dan komandan pasukan bayi. Semuanya berawal ketika celemek makannya Ayşe selalu muter ke belakang dengan sendirinya macem sayapnya Superman. Plus dia adalah bayi yang super aktif nan ceriwis, alhamdulillah yah..

PhotoGrid_1497278966467

Superman dan Super Baby 💪

Ane jadi gak sabar nunggu saat-saat di mana ane sebagai emaknya akan terkenal. Muahahaha..

*ternyata ini agenda terselubungnya 😵

Image
0

Wacana Pindah Kewarganegaraan

Jelas wacana ini datangnya dari pak bos. Pertama kali dikemukakan tahun lalu. Katanya setelah 3,5 tahun tinggal di Turki sudah bisa mengajukan permintaan kewarganegaraan. Dan sekarang ane hampir 2,5 tahun merantau dimari. Pak bos sih bilangnya I leave it to you, dipikirkan, masih ada waktu.. Tapi hampir tiap bulan selalu ditanya, “Mau gak jadi WNT?”. Mana sekarang pakai embel-embel, “Aku maunya kamu jadi WNT.” Mungkin doski ngiri sama temennya yang berhasil menaturalisasi istrinya yang warga Kazakistan (kalau gak salah) jadi WNT 😅

Nikah sama WNA memang jadi lebih banyak urusan yang harus dihadapi. Gak cuma bagi pihak istri yang diboyong tapi juga bagi pihak suami selaku pemboyong. Dari sisi pak bos, belibet urusan birokrasi izin tinggal istrinya selalu membuat tekanan baik di kepala maupun di dompet 😁 Okelah ada unlimited residence permit yang bisa didapat setelah 8 tahun tinggal di Turki. Setidaknya urusan izin tinggal jadi lebih simple.

Perhatian utama pak bos adalah masalah warisan. Apabila terjadi sesuatu yang tidak diinginkan terhadap pak bos, sedangkan istrinya masih berstatus WNA, maka warisan gak bisa turun ke istrinya. Warisan ini termasuk gaji bulanan dari pemerintah karna pak bos PNS. Intinya pak bos gak mau anak istrinya terbengkalai tanpa perlindungan finansial karna masalah beda kewarganegaraan.

Topik pahit namun penting dan harus dibicarakan 😢

Rasa-rasanya seperti bertaruh. Kita gak pernah tau tempat baru yang kita pilih dengan meninggalkan rumah lama akan jadi seperti apa kedepannya. Kalau tempat baru ini bisa jadi rumah seumur hidup, berbahagialah. Kalau sebaliknya, kemana kita akan pulang?

🏡

Image
0

Recycled Name

Di Turki nih ada tradisi ‘daur ulang’ nama. Umumnya, orang-orang sini suka ngasih nama anaknya dengan nama kakek atau nenek dari pihak bapaknya si anak. Contohnya anak ane, Ayşe, yang dikasih nama kayak nama bumer ane. Atau pak bos yang dikasih nama kayak nama bapaknya bamer, Ahmet. İnshallah kalau anak laki-laki pertama kami lahir, juga akan dikasih nama dengan namanya bamer: Süleyman.

Jadi bayangkan, dari generasi ke generasi ada berapa anggota keluarga dengan nama yang sama 😆

Kalau di keluarga kami sih daur ulang nama sifatnya tidak memaksa, sekedar himbauan 😂 Sebelum Ayşe lahir, bapaknya menyerahkan pada ane si jabang bayi mau dikasih nama siapa. Cuma – berdasarkan keterangan dari pak bos – karena tujuan dari daur ulang nama ini adalah untuk menghormati yang tua maka alangkah baiknya jika kami tidak menghilangkan tradisi tersebut. Katanya ayıp kalau kami gak daur ulang nama. Dih, kalau nama anak ane beda dia jadi aib 😱

Jangankan dari kalangan menantu WNA, dari kalangan orang Turki juga ada yang menolak untuk melanjutkan tradisi ini. Waktu ane masih hamil, kerabat pak bos pun ada yang nyeletuk, “Satu Ayşe aja gak cukup, ya?” Heheh..

Orangtuanya kan kami kok mereka yang rempong ngasih nama? Hak kami dikemanakan? 

Kalau ane mah pilih untuk gak uprek dengan hal beginian. Selama namanya bermakna bagus, islami, dan melibatkan ane dalam diskusi tentang pemberian nama, ane oke oke sajaaa. Kami bahkan sudah menyiapkan nama untuk tiga calon anak kami, calon adeknya si Ayşe *dua anak saja itu gak cukup, broh* 🙌 Dan itu atas persetujuan ane semua ✌

Hidup di tanah jauh syudah berat pemirsah. Ane lebih memilih untuk meringankan beban dengan menghindari cultural crash. Tapi bukan berarti merendahkan diri ya 😊 Kompromi dan buat persetujuan yang harus dihormati masing-masing pihak.

Image
1

Nama yang Dipersalahkan

Sebagai homo sapiens yang tinggal di tanah para Padişah, ikamet adalah nyawa bagi ane. Ikamet itu apa? KTP khusus buat WNA yang menetap di Turki. Dari awal ngurus ini ikamet, masalah selalu muncul silih berganti. Penyebabnya karna nama. Padahal ane punya nama juga udah internasional – Amalia, Amelia.. Tapi ah syudahlah.. 😯

Masalah pertama yang muncul adalah karna perbedaan alfabet antara alfabet Indonesia dengan Turki. Kalau di Turki mengenal dan ı, sedangkan di alfabet Indonesia tidak mengenal huruf ı. Huruf ı ini dibaca seperti e dalam kata sEpeda.

Ketika mengisi form pengajuan ikamet, kami bingung harus mencantumkan AMALİA atau AMALIA. Secara ejaan, yang benar ya AMALİA. Tapi karna penulisan nama harus berkiblat ke passport sebagai KTP internasional, nama ane adalah AMALIA – yang kalau dibaca menurut ejaan Turki jadi AMALEA.

“Dih, ribet amat. Kenapa gak ngikut yang sesuai passport aja, mbok?”

Maunya begitu.. Seandainya gak ada surat keterangan dari kedubes Turki di Jakarta yang menerangkan bahwa warganya yang bernama Ahmet telah menikah dengan seonggok WNI bernama AMALİA. Dan itu udah masuk ke dalam sistem kependudukan Turki 😱

Jadi kalau kami lanjutkan untuk mencantumkan sesuai dengan passport, dikhawatirkan akan terjadi kebingungan bahwa si Ahmet dengan nomer penduduk sekian sekian sebenarnya menikah dengan AMALİA atau AMALIA? 😴

Kami pun muter kesana kemari dalam keadaan bingung karna dikejar waktu – ikamet harus di tangan sebelum visa turis berakhir (setelah menikah, ane masuk ke Turki pakai visa turis) 🐙

Pak bos berusaha untuk menghubungi kedubes Turki dan minta supaya nama ane diganti jadi AMALIA – sesuai passport. Tapi pihak kedubes bilang penulisan AMALİA itu syudah benar karena sesuai dengan ejaannya. Jreng jreng.. Pak bos jadi stres dibuatnya sementara istrinya sibuk ngupil 🗿

Penyelesaiannya gimana?

Karna udah muter kemana-mana dan gak ada yang tembus, akhirnya pakai cara lama: relasi. Pak bos nulis dilekçi (petisi) yang intinya minta nama ane di data kependudukan dirubah jadi sesuai passport. Itu dilekçi terus diserahkan secara pribadi ke direktur direktorat kependudukan di daerah asal suami yang kebetulan kawan sejawatnya bapak mertua.

“Etdah.. Kenapa gak dari dulu-dulu sih, mbok?!”

Soalnya kami suka tantangan ✌

Masalah selanjutnya disebabkan karna ketiadaan nama keluarga. Yap, di Indonesia tidak menganut sistem surename sedangkan di Turki menganut sistem tersebut.

Jaman ane bikin ikamet, Göç İdaresi (imigrasi) sebagai pihak pengeluar ikamet minta supaya disertakan keterangan dari KBRI/KJRI perihal nama keluarga. Nama paling belakang ane pun bertransformasi jadi nama keluarga. Semua tenang-tenang saja sampai akhirnya anak pertama kami, Ayşe, lahir..

Kimlik (KTP untuk WNT) mencantumkan nama orangtua. Di kimliknya Ayşe, yang bikin cuma modal lihat kolom name di kimlik ane tanpa lihat kolom surename. Pak bos pun khilaf kelupaan mengkoreksi kalau surename ane itu sebenernya cuma surename jadi-jadian, yang ditulis berdasarkan persyaratan dari Göç İdaresi. Padahal mah, baik di data kependudukan maupun di buku nikah versi Turki, nama ane ditulis lengkap tanpa surename – sesuai aslinya. Jadilah nama mamaknya si Ayşe adalah Amalia Zatalini Kusuma dan bukan Amalia Zatalini Kusuma Putri.

*Amalia Zatalini Kusuma itu syiapahhh??? Ane kagak kenaaalll.. 😱*

Di sisi lain, peraturan untuk mencantumkan nama keluarga dari Göç İdaresi sudah kembali ke peraturan sebelumnya bahwa tidak perlu mencantumkan nama keluarga di ikamet. Jesjestak! Nama ane pun salah (lagi).

Endingnya?

Kimlik Ayşe harus diganti karena kesalahan penulisan nama mamaknya. Jangan bayangin proses gantinya cuma sekedar datang ke kantor kependudukan terus bilang, “Mang, gantiin dong. Ini namanya salah.”

Ngurusnya sampai ke pengadilan.

Sampai ke mahkamah.

Disidang.

Dan hakim yang  memutuskan apakah kimliknya Ayşe perlu diperbaharui atau enggak.

Gondok juga sih. Kami yang ngikutin peraturan, kami juga yang disidang. Tapi ya syudah, mau pegimane lagi. Tukang bubur udeh naik haji.

Saran ane buat para newbie yang sedang berusaha mendapatkan kimlik pertamanya dan mungkin akan menghadapi hal yang sama (semoga aja enggak): kiblatkanlah namamu ke passport!