0

Piknik Lagi

Kami pergi piknik lagi minus keluarga mertua. Hasil piknik ke Sürücü Baraj bumer kembung dan sakit akhirnya gak mau ikutan 😷 

Kali ini kami ke Çiftlik Baraj. Dadakan. Ada aja yang ketinggalan 😰 Ya piring lah, ya sendok lah.. Padahal kami mau BBQ-an lagi. Jadinya makan pakai tangan beralas koran dah 😅

kurang pohon

kayak danau ala ala film horor 😁

versi sweep panorama

dikelilingi padang rumput yang bikin waspada kalau ada ular 🐍

jujur gak suka sama tempat kayak gini, bikin gak santai 😒

Seperti biasa, pak bos selalu siaga dengan pacingannya. Tiap lonceng pancingnya bunyi – tanda ikan makan umpannya – pak bos meneriakkan nama ane. Hahaha.. Biar romantis 😛

Mancing Mania cabang Turki

Ayşe nonton bapaknya mancing


Biarpun gersang, setidaknya di sini gak bodong 👍 Alhamdulillah, dapet 4 ikan yang masing-masing beratnya 1/2kg. Di Sürücü Baraj pak bos sama sekali gak dapet ikan selama 5 jam menunggu 😑 

ikan pertama 😄

0

Piknik ala Turka 

Bisa mudik adalah cita-cita ane sejak masih ingusan (sampai sekarang juga ingusnya masih 😛). Karena bapak dan emak ane asli Semarang makanya ane cuma bisa nonton orang mudik aja. Akhirnya setelah menikah, cita-cita ane tercapai. Tapi mudiknya ke rumah mertua 😅

2x puasa, 2x lebaran boo.. Kapan pulang ke endonesyahhh?? 😓

Yasyudahlahh piknik aja yuk ah biar berkah lebarannya 😁

Piknik jadi kegiatan favorit keluarga Turki di musim panas. Pikniknya mereka bukan pergi rame-rame naik mobil atau bis ke tempat macem binaria kebun binatang atau taman bermain kayak Duf*n tapi ke ruang terbuka. Ke taman-taman kota atau ke alam terbuka 🙌 Mereka gelar tikar dan BBQ-an (mangal kalau kata mereka).

Di Istanbul, sejak bulan Ramadan setiap hari liat mereka pada menuhin taman-taman buat piknik sekaligus iftar. Khas kota megapolitan yang kekurangan yang alami-alami makanya pada ngacir ke sana. Kalau di tempat mertua – Yalvaç – kebalikannya. Tempat kecil yang jauh dari hiruk pikuk dunia dan diselubungi oleh gunung-gunung. Alamiii.. Makanya di lebaran hari kedua kami piknik ke Sürücü Baraj. Baraj artinya danau buatan sedangkan Sürücü adalah nama desa tempat danau buatan itu berada 👌

pemandangan di baraj

sisi lainnya

Penampakan laki-laki bertopi putih itu adalah sang pemakrasa piknik: bapaknya Ayşe. Gagal keliatan kayak koboi malah keliatan kayak nelayan 😂 Kalau pas liburan di musim panas kerjaan pak bos emang pergi mancing. Udah gitu pancingnya gak cukup satu, langsung satu set (6 biji) 😑 Di liburan musim dingin, kerjaannya ganti lagi jadi berburu di pegunungan soalnya di Turki ada regulasi kalau hanya boleh berburu di musim dingin. Di musim lainnya hewan-hewan pada beranak dan dilarang untuk diburu 🐇 Kalau nekad bisa kena denda dan it’s not cheap you know..

pancing cinta 😍

Seperti biasa kalau ada kegiatan kayak gini yang paling rempong adalah.. bumer 😁 Mulai dari nyiapin kebutuhan piknik, nata barang di mobil, sampai gelar tikar dan BBQ semua yang jabanin bumer. Pelaksana umum lah 😀 Mantunya mah terima jadi ajah Dasar mantu durhaka 😂😂😂 Yaaa mau gimana, si boncil Ayşe gak mau lepas dari emaknya. Kami gak mau ambil resiko Ayşe ngamuk gara-gara ditinggal emaknya terus dia main debus. Ini serius, bukan alesan 😙

bumer BBQ-an: beli paha sama sayap ayam yang udah di marinate rasanya asli enak, mau? 😋

Peran ane selama piknik sekedar bantu bumer naruh ayam yang udah mateng ke piring. Sisanya duduk-duduk aja di bawah pohon sama Ayşe sama ngabisin makanan. Busui pan kudu banyak makan enak biar anaknya gak kekurangan gizi 👼

kepala strawberry Ayşe dan kaki emaknya 😀