Image
0

Tiket Mahram

Pertama kali ke Turki tahun 2014 ane pergi dari Ankara ke Konya naik hızlı tren alias kereta api cepat tanggap gak kayak dia yang gak peka. Waktu itu status ane masih mahasiswi single berjaya yang main-main ke Turki dengan bahasa Turki nol besar 😁

Sok-sokan ane menerjemahkan tiket tersebut dan duduk dengan muka ala ala dungu tak berdosah. Bapak-bapak di sebelah terus ngeliatin ane. Dengan percaya dirinya ane mikir kalau si bapak itu takjub ada horang asying yang syantek yang duduk di sebelahnya 😂 Padahal mah si bapak bingung mau ngasih tau ane kalau salah seat 😶

Mak, ane salah seat.. Mau dikemanakan malu ini 🗿

Begini.. Alat transportasi bertiket – kayak kereta api, pesawat, bus – seat yang berpasangan hanya dijual kepada yang ‘mahram’. Misalnya: ane pergi sendirian ke Konya, seat di samping ane pasti akan dijual juga ke perempuan. Itulah kenapa ane salah seat. Sebelah ane bapak-bapak, euy.. 😒 Dan malunya seperti malu ketauan pup sembarangan gak berakhlak 😞

“Kalau bukan mahram tapi saling kenal? Beli tiketnya bareng? Pacar gitu?”

Kayaknya bisa bisa aja duduk sebelahan 😅

Perempuan duduk bersebelahan sama perempuan dan laki-laki juga sebelahan sama laki-laki – menurut terawangan ane – lebih kearah keamanan dan setelahnya baru keagamaan mengingat Turki merupakan negara sekuler yang lebih buka-bukaan dibandingkan Indonesia. Aslinya sih ane berharap sebaliknya, terawangan ane yang salah gitu 😂

“Kalau transportasi umum biasa gimana?”

Di transportasi umum tak bertiket, orang sini juga lebih milih duduk sebelahan sama mahramnya seandainya gak ada tempat duduk yang beneran kosong. Baru kalau kepepet banget, mereka mau duduk sebelahan sama non mahram. Itu juga kadang yang laki ngalah milih berdiri aja daripada duduk sebelahan sama perempuan non mahram 😊

Terus.. terus… Kalau ada penumpang lain yang butuh tempat duduk – bumil, orang tua, orang yang bawa anak – mereka akan dengan sendirinya ngasih tempat duduknya. Pernah ane waktu hamil pergi naik tramvay sama pak bos, mbak-mbak ngasih tempat duduknya ke ane. Dan kakek-kakek yang duduk di sebelahnya juga ikutan ngasih tempat duduknya ke pak bos. Biar istri duduk sebelahan sama suaminya gitu. Sweet banget gak sih? Haha.. Maksudnya si kakek sweet banget. Padahal beliau sebenernya lebih butuh itu tempat duduk dibandingkan sama pak bos yang alhamdulillah masih setengah tua dan sehat walalfiat 😂

0

Lebaran with Türk 

Orang Turki kalau lebaran ngapain aja?

Jangan dibayangin kalau satu kelurahan bakal pergi rame-rame ke masjid buat sholat Ied. Selama hampir dua taun di sini dan melewati dua kali lebaran, yang pergi ke masjid cuma laki-lakinya aja. Perempuannya kalau mau sholat Ied ya di rumah ✌ Fyi, mayoritas orang Turki adalah sunni bermahzab hanafi.

Mereka mau sholat Ied, alhamdulillah. Gak sholat Ied juga gak masalah. Emang sholat Ied hukumnya sunnah. Cuma di Indonesia kalau gak ikutan sholat Ied kok rasanya ada yang ilang gitu 😔

Sebagai orang Indonesia, di tahun awal ane nyesek dan mau nangis rasanya karena gak ada yang namanya sholat Ied rame-rame di masjid. Jangankan sholat, malam takbir aja gak kedengeran. Akhirnya ane cuma bisa dengerin takbir alm Ust. Jefri yang dikirim sama bapak ane via whatsapp. Syedih 😭

Di situ yang kerasa banget bedanya selain ketiadaan ketupat, opor ayam, dan sambel goreng tentunya. Duh, ngiler 😵

Sebagai ganti opor ayam dkk, ada baklava yang jadi dessert khas lebaran Turki. Baklava adalah semacam pastry yang isinya bisa kacang, almond, atau pistachio. Dan disiram pakai serbet alias air gula. Kebayang betapa manisnya si baklava ini 😃

baklava, sumber: epicurious

Tapi kalau di rumah mertua tradisnya beda. Kami bikin güllaç. Ketika seluruh penjuru Turki memposisikan güllaç sebagai dessert khas bulan Ramadhan, di keluarga mertua güllaç jadi dessert lebaran. Biar beda sama tetangga kiri kanan atas bawah gitu deh 😁 Kan kasian masa seharian bertamu makan baklava terus. Mabok baklava nanti 😗

Tapi güllaç ala bumer gak kayak baklava di Turki pada umumnya. Yang dibuat adalah güllaç khas Yalvaç. Kata bumer güllaç khas Yalvaç ini tersohor 😏

güllaç ala ‘Turki’, sumber: pembenar

güllaç ala ‘Yalvaç’, sumber: Beyhan’ın Mutfak Keyfi

Lebih gampang bikin güllaç ala ‘Turki’. Kulit güllaç tinggal ditumpuk-tumpuk, disiram susu, isiannya kacang atau walnut, terus ditumpuk kulit lagi, dan disiram susu lagi. Jadi deh.. Tinggal masukin kulkas. Dulu ane dan pak bos pernah buat. 5 menit jadi 😁

Bikin güllaç ala ‘Yalvaç’ ribet di isinya: kesmik. Si kesmik ini kalau gak salah dibuat dari air yogurt yang disaring. Butuh campuran susu murni juga. Kata mertua bikinnya bisa sampai 4 jam. Ane sih belum pernah buat kesmik. Tapi kalau bantu bumer gulung kulit güllaç pernah 😛 Habis digulung, disiram pakai air gula. Ini güllaç menurut ane lebih sedap daripada güllaç ala ‘Turki’. Apalagi kalau tinggal makan 👍 

kesmik, sumber: Google

Orang Turki gak cuma bagi baklava tiap lebaran. Setiap tamu dateng, disodorin kolonya (cairan antiseptik pembersih tangan ala Turki) sama permen atau coklat. Makanya lebaran di sini disebut juga sebagai seker bayramı – lebaran permen 🍬 Yang tua yang muda semua dikasih permen 😀

Angpao lebarannya juga gak ketinggalan dong qaqaaa 😍 Ane dapet dari bumer. Pak bos yang udah U30 pun masih aja dapet dari omnya 💸

Baju baru.. baju baru? Mereka juga sama aja. Menjelang lebaran, toko baju kena invansi sama emak-emak 🚩

Oya, pas lebaran adat bertamunya mereka juga sama kayak orang Indonesia: yang paling kecil dateng ke rumah yang lebih tua. Berhubung bumer anak paling bontot makanya kami tiap lebaran keliling terus. Yang artinya juga makan baklava terus-terusan ♨