Pamali Oh Pamali..

Si pamali ini ternyata bukan hanya milik Indonesia saja permisahhh.. Turki juga 😌

Barusan ane duduk di depan pintu kamar, nemenin Ayşe main, terus bumer bilang, “Jangan duduk di depan pintu.” Insting ane langsung berkata: duh, pamali mau keluar nih. Ane tanya alasannya kenapa gak boleh, bumer jawab katanya nanti keluar sesuatu dari balik cahaya. Begitu kalau gak salah tafsir. Nah, kan pamali.. Entah apa yang bakal keluar dari balik cahaya dan hubungannya dengan duduk di depan pintu, ane liat bayangan sendiri di cermin aja suka kaget 😪

Gara-gara ini ane jadi inget kalau pas masih muda dulu, sering diingetin untuk gak duduk di depan pintu. Nanti syusyah jodoh katanye. Duh.. ngeri amat dah 😫

Tapi sejak syaraf-syaraf di otak ane nyambung, ane gak percaya sama yang begituan. Pamali maksudnya. Kenapa gak percaya?

Ane cari tau, pamali berasal dari bahasa Arab ‘fa ma li’ artinya perkara yang bermasalah/tidak berguna bagi dirimu. Hayooo yang anti arab-araban mana suaranyaaa?? 😁

Entah kenapa si pamali ini di masyarakat jadi berbeda makna serta penerapannya – dibuat untuk menakut-nakuti – which is bikin ane gedeg. Gimana gak gedeg? Ane benci ditakut-takuti 😒 Rasanya kayak banyak sepet-sepetnyaaa gituu.. Terlebih sama hal yang gak penting dan/atau gak masuk akal dan/atau gak ada korelasinya 💤

Coba deh dipikir.. Apa hubungannya duduk di depan pintu sama sulit jodoh, nyapu gak bersih sama suaminya kelak berewokan, duduk di atas bantal sama pantat bisulan?

Sebenarnya.. Jangan duduk di depan pintu karena menghalangi orang yang mau lewat, selain gak estetik. Kalau nyapu yang bersih karena kebersihan sebagian dari iman, di samping mengerjakan sesuatu sampai tuntas. Jangan duduk di atas bantal karena bantal digunakan untuk menyangga kepala, bukan pantat 👌

Kadang ane mikir, apa ribetnya jelasin hal di atas sampai pada lebih milih mengatakan pamali?

untung dulu nyapu gak pernah bersih 😛

Di Turki, pamali yang ane temui adalah harus melaksanakan hal-hal yang diucapkan dengan sumpah. Misalnya, aku bersumpah kamu harus makan itu ikan (ini serius kejadian, ngucap sumpah bahkan untuk hal-hal sepele). Kalau gak dilaksanakan katanya bakal ketiban sial. Nah..

Ada cerita, dulu eyang kakungnya bumer pernah (keceplosan) bersumpah akan menikahkan ibunya bumer sama lelaki pertama yang datang melamar. Terus datanglah bapaknya bumer. Suka gak suka ya harus diterima lamarannya dan ibunya bumer harus nikah sama beliau soalnya udah kebacut sumpah 🗿 Alhamdulillah, bapaknya bumer adalah lelaki yang beriman.

Coba bayangkan kalau hal kayak gitu kejadian sama ane. Kemudian yang dateng ngelamar pertama kali adalah Mang Jambrong preman kampung sebelah. Gigi dan ibadahnya sama sama gak tertata. Duh, hanyutkan adek di rawa rawa aja banggg 😭

Menurut pendalaman ane, pamali ‘isi sumpah harus dilaksanakan’ adalah supaya orang gak asbun. Biar terjaga dari tanggungjawab yang kemungkinan gak bisa dipenuhinya kemudian. Biar bisa memegang kata-katanya. Dan yang paling penting, sebagai muslim dilarang untuk bersumpah sembarangan apalagi sampai menyebut nama selain Allah. Nih kalau gak percaya baca di sini.

Ah ya.. Di Indonesia juga sering dibilang kan kalau hamil, baik istri maupun suami dilarang menyakiti atau membunuh binatang. Nanti anaknya jadi cacat katanya. Terus apa yang harus dilakukan seorang istri yang suaminya hobi berburu seperti ane? Apa ane terus-menerus kebat-kebit ketika hamil Ayşe?

Sebagai muslim patokannya Al Quran dan hadis. Teknologi juga udah canggih sekarang, bisa langsung konek ke internet untuk cari tau. Ini yang dulu ane baca. 

Pak bos tetap berburu dan ane bahkan pernah ikutan mancing ikan juga. Alhamdulillah Ayşe lahir normal 😊

Apakah bisa ane bilang kalau pamali berpotensi memelengkan muslim dari ajaran agamanya? Hati-hati bisa jadi syirik 😉

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s