Problematika Bayi Dua Benua

Ayşe nyantai di kaki emaknya 😁

Ini bukan mau bahas dokumen dwi kewarganegaraan Ayşe 😀 Ayşe lahir di Istanbul yang terbagi antara Asia dan Eropa makanya jadi dua benua 😛 Emaknya maksa banget deh ah 😑

Kalau ditanya emang bayi bisa bermasalah, bisa bisa aja. Kan salah satu ciri manusia hidup adalah bermasalah 😛 Cuma ketika bayi bermasalah, adalah orangtuanya yang terkuras pikiran serta perasaannya. Gak jarang juga dompetnya 😢 Yang penting anak hidup dengan baik, apapunlah dilakuin..

Selama 7 bulan menjabat sebagai satu-satunya bayi di kedua belah pihak keluarga bapak dan emaknya, inilah masalah yang pernah dialami Ayşe:

 

Katup jantung yang belum menutup

Umur Ayşe masih 1 hari dan kami bahkan masih stay di rumah sakit ketika perawat ngasih tau kondisi kesehatan Ayşe. Emak-emak habis melahirkan dikasih tau kabar begitu.. bisa dibayangin?

Bapaknya Ayşe terus nyari informasi via internet plus tanya-tanya ke temennya yang anaknya juga mengalami hal serupa. Ternyata kondisi kayak gini termasuk normal bagi bayi baru lahir dengan catatan gak ada ruam-ruam keunguan di badan si bayi dan bayi normal-normal aja (gak keliatan kesakitan atau semacamnya). Tapi Ayşe tetep dalam pantauan: check up dsb. Alhamdulillah waktu usianya 1 bulan, kami kontrol lagi dan kata dokternya semua normal 😊

 

Panggul miring

Bahasa kedokterannya Development Dysplasia of the Hip/DHH (lengkapnya bisa baca Bayi Development Dysplasia of the Hip.

Jadi dari rumah sakit semua bayi yang baru lahir emang dihimbau untuk rontgen panggul setelah usia 40 hari kalau gak salah. Hasilnya si Ayşe panggulnya miring di sisi kiri (seinget ane). Terapinya gak langsung dipasang alat, tapi diganjal pakai kain agak tebal (kami pakai selimut bayi). Kalau usia 3 bulan masih belum ada perubahan, baru dipasang alat.

Ayşe balik kontrol lagi dan syudah normal cuma dengan terapi kain tersebut. Alhamdulillah 😘

diganjal begini 😊

 

Ruam parah sampai luka

Sedihnya di Turki gak ada popok kain, adanya diaper sebangsa Pamp*rs. Emaknya tiap gantiin diaper Ayşe selalu sedih dan ngilu walaupun pada bilang kalau it’s a common thing happen to baby 😔

Ayşe kami bawa ke dokter, gonta-ganti merek diaper, beli cream ini itu. Akhirnya di dalem diapernya ane selipin kain yang diganti tiap 1 – 2 jam dan tiap ganti kain/diaper, gak langsung dipakein kain/diaper yang baru tapi diangin-angin dulu. Biar ada siklus udaranya gitu 😂 Sama tiap kali bersihin pakainya kapas yang udah dibasahin, gak pakai tissue basah.

Alhamdulillah sembuh.

Sekarang Ayşe pakai diaper made in Turkey yang cocok sama dia. Untuk creamnya dia pakai Sudocream. Ini cream di Indonesia harganya lebih mahal. Sama-sama ukuran 60g, di Turki harganya 20TL (IDK 74rb), di Indonesia 135rb itupun harga diskon 😶

 

Jamur mulut

Ini juga bikin emaknya sedih sama ngilu liatnya.

Kami bawa ke dokter dan kata dokternya suruh bersihin pakai air karbonat (soda kue). Ayşe tiap dibersihin bagian mulut yang ada jamurnya meringis kesakitan dan habis dibersihin kulit di bibir maupun rongga mulutnya malah ngelupas berdarah gitu 😞

Dikasih obat jamur mulut macem-macem juga gak ada perkembangan. Lebih dari 2 minggu dia kena jamur mulut. Terus salah satu sepupu suami bilang disuruh kasih air buah mulberry. Eh, alhamdulillah 2 hari langsung sembuh dan gak balik lagi 😀

Karena Ayşe juga masih nyusu waktu kena jamur mulut, jadi ane pun ikut ketularan. Makanya juga perlu ‘perawatan’ biar gak terjadi efek pingpong. Obat Ayşe yang dikasih dokter, ane olesin di dada setiap habis nyusuin sama rajin-rajin bersihin dada aja ✌ Lebih lengkap tentang jamur mulut pada bayi bisa baca ini

 

‘karadut’ alias mulberry

 

Kalau ibu-ibu ada pengalaman apa sama bayinya? 😊

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s