Lebaran with Türk 

Orang Turki kalau lebaran ngapain aja?

Jangan dibayangin kalau satu kelurahan bakal pergi rame-rame ke masjid buat sholat Ied. Selama hampir dua taun di sini dan melewati dua kali lebaran, yang pergi ke masjid cuma laki-lakinya aja. Perempuannya kalau mau sholat Ied ya di rumah ✌ Fyi, mayoritas orang Turki adalah sunni bermahzab hanafi.

Mereka mau sholat Ied, alhamdulillah. Gak sholat Ied juga gak masalah. Emang sholat Ied hukumnya sunnah. Cuma di Indonesia kalau gak ikutan sholat Ied kok rasanya ada yang ilang gitu 😔

Sebagai orang Indonesia, di tahun awal ane nyesek dan mau nangis rasanya karena gak ada yang namanya sholat Ied rame-rame di masjid. Jangankan sholat, malam takbir aja gak kedengeran. Akhirnya ane cuma bisa dengerin takbir alm Ust. Jefri yang dikirim sama bapak ane via whatsapp. Syedih 😭

Di situ yang kerasa banget bedanya selain ketiadaan ketupat, opor ayam, dan sambel goreng tentunya. Duh, ngiler 😵

Sebagai ganti opor ayam dkk, ada baklava yang jadi dessert khas lebaran Turki. Baklava adalah semacam pastry yang isinya bisa kacang, almond, atau pistachio. Dan disiram pakai serbet alias air gula. Kebayang betapa manisnya si baklava ini 😃

baklava, sumber: epicurious

Tapi kalau di rumah mertua tradisnya beda. Kami bikin güllaç. Ketika seluruh penjuru Turki memposisikan güllaç sebagai dessert khas bulan Ramadhan, di keluarga mertua güllaç jadi dessert lebaran. Biar beda sama tetangga kiri kanan atas bawah gitu deh 😁 Kan kasian masa seharian bertamu makan baklava terus. Mabok baklava nanti 😗

Tapi güllaç ala bumer gak kayak baklava di Turki pada umumnya. Yang dibuat adalah güllaç khas Yalvaç. Kata bumer güllaç khas Yalvaç ini tersohor 😏

güllaç ala ‘Turki’, sumber: pembenar
güllaç ala ‘Yalvaç’, sumber: Beyhan’ın Mutfak Keyfi

Lebih gampang bikin güllaç ala ‘Turki’. Kulit güllaç tinggal ditumpuk-tumpuk, disiram susu, isiannya kacang atau walnut, terus ditumpuk kulit lagi, dan disiram susu lagi. Jadi deh.. Tinggal masukin kulkas. Dulu ane dan pak bos pernah buat. 5 menit jadi 😁

Bikin güllaç ala ‘Yalvaç’ ribet di isinya: kesmik. Si kesmik ini kalau gak salah dibuat dari air yogurt yang disaring. Butuh campuran susu murni juga. Kata mertua bikinnya bisa sampai 4 jam. Ane sih belum pernah buat kesmik. Tapi kalau bantu bumer gulung kulit güllaç pernah 😛 Habis digulung, disiram pakai air gula. Ini güllaç menurut ane lebih sedap daripada güllaç ala ‘Turki’. Apalagi kalau tinggal makan 👍 

kesmik, sumber: Google

Orang Turki gak cuma bagi baklava tiap lebaran. Setiap tamu dateng, disodorin kolonya (cairan antiseptik pembersih tangan ala Turki) sama permen atau coklat. Makanya lebaran di sini disebut juga sebagai seker bayramı – lebaran permen 🍬 Yang tua yang muda semua dikasih permen 😀

Angpao lebarannya juga gak ketinggalan dong qaqaaa 😍 Ane dapet dari bumer. Pak bos yang udah U30 pun masih aja dapet dari omnya 💸

Baju baru.. baju baru? Mereka juga sama aja. Menjelang lebaran, toko baju kena invansi sama emak-emak 🚩

Oya, pas lebaran adat bertamunya mereka juga sama kayak orang Indonesia: yang paling kecil dateng ke rumah yang lebih tua. Berhubung bumer anak paling bontot makanya kami tiap lebaran keliling terus. Yang artinya juga makan baklava terus-terusan ♨

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s