Image
2

ASI untuk Ayşe* (Mastitis dan Hiperlaktasi)

*bisa jadi judul sinetron gak? 😂

***

Alhamdulillah Ayşe adalah bayi yang beruntung 😘 Selain karena dihujani cinta, dia dapet sangu ASI banyak dari Allah 😀 Saking banyaknya, emaknya Ayşe sampai kena mastitis beberapa kali.

ASI syudah diproduksi bahkan sebelum Ayşe lahir. Waktu itu dada sebelah kanan rasanya nyeri bukan main. Makin lama kok makin kayak batu ditambah rasa menggigil gak karuan. Kebetulan hari itu juga pas jadwal kontrol jadi langsung aja ke rumah sakit. Cuss.. 🏥

Seperti biasa – karena kami pernah jatuh waktu usia kandungan 7 bulan – jadi harus NST (Non-Stress Test) dulu. Ayşe yang masih di dalem perut dikontrol gitu detak jantungnya.

14707937_10210934754755742_474966197475870403_o

NST Ayşe waktu usia kehamilan 33 minggu 2 hari 😊

Detak jantung Ayşe yang biasanya normal, jadi cepet banget di atas 190. Hampir 200 😱 NST langsung bunyi nguing nguing gitu. Emaknya Ayşe langsung panik luar biasa. Takut Ayşe kenapa-kenapa.

Hasil NST dibawa ke dokter. Disuruh cek lagi untuk yang kedua kali. Dan lagi-lagi alat bereaksi sama. Duh, Ayşe.. 😭

Setelah diperiksa ternyata penyebannya adalah mastitis. Mana emaknya tau kalau ternyata ASI syudah keluar 😥 Terus demam emaknya berpengaruh juga ke Ayşe. Jadilah kami terpaksa rawat inap di rumah sakit selama 5 hari kalau gak salah.

Itu jadi pengalaman pertama emaknya Ayşe masuk rumah sakit. Bikin stres. Akhirnya bronkitis jadi kumat sampai hari lahiran deh 😔

Setelah Ayşe lahir juga masih kena mastitis aja. Entah berapa kali. Cuma bisa nulis yang diinget aja 😅

Ceritanya emaknya Ayşe demam sampai 38,5 derajat. Anehnya, demam cuma di badan dan gak sampai ke kepala. Emaknya Ayşe pun dibawa ke UGD. Darah dicek, rontgen paru-paru juga karena pernah bronkitis, diinfus. Lupa apakah dada nyeri dan bengkak tapi ada ruam-ruam merah di dada sebelah kanan. Sempet curiga kalau itu mastitis tapi setelah hasil lab keluar, kata dokternya ada sedikit infeksi di saluran kemih. Jadilah kami sekeluarga rame-rame mikir kalau itu penyebabnya. Ternyata setelah dikasih obat enggak sembuh juga sodara-sodara 😒

Akhirnya kami ke sağlık ocağı (klinik kesehatan) deket rumah. Di sana bidannya bilang kalau si emak kena mastitis setelah liat ruam merahnya. Dugaan emaknya Ayşe ternyata bener 😪 Dikasih obat dan 3 hari setelahnya, semua berlaluuu..

Pernah juga kena mastitis sampai demam 40 derajat 😱 Lagi-lagi demamnya cuma di badan. Kepala waras-waras aja 😁

Emaknya Ayşe disuruh mandi pakai air hangat (yang lebih ke dingin) buat nurunin demamnya. Cuma turun jadi 39,5 derajat kalau gak salah. Eh, terus naik lagi 😴 Tapi karena udah tau penyebabnya dan obatnya jadi ya gak dibawa ke dokter atau rumah sakit. Emaknya males juga kesananya ✌

Serangkaian mastitis di atas terjadi emang waktu si Ayşe masih usia trisemester awal 👶 Minum ASI-nya masih sedikit-sedikit dia. Udah minumnya sedikit, ternyata emaknya pun hiperlaktasi. ASI bocor kemana-mana. Bikin anneanne (eyang putri dari pihak ibu) dan babaanne (eyang putri dari pihak bapak) Ayşe bingung soalnya emaknya Ayşe kan badannya kerempeng ya, kok bisa memproduksi ASI berlebihan gitu 😂 Mungkin sebelum ditempatkan di rahim emaknya, Ayşe minta sama Allah sangunya dibanyakin soalnya tau kalau calon emaknya adalah pemalas tulen 😄

Hiperlaktasi ini sempet bikin emaknya Ayşe stres. ASI keluar deras banget, Ayşe jadi kewalahan dan sampai nangis-nangis. Akhirnya dia jadi gak mau minum 😭 Sebagai emak, gimana gak syedih coba 😞

Sempet kepikiran buat konsultasi ke ahli laktasi. Browsing di internet cuma nemu satu ahli laktasi di Turki di sini. Hedeh.. 😢

Mikir-mikir.. Akhirnya mengurungkan niat. Berusaha diatasi sendiri 💪

Caranya?

1. Sebelum menyusui, ASI dipompa dulu. Tapi jangan dipompa sampai habis karena ASI adalah cairan hidup yang semakin dipompa malah bakal jadi tambah banyak produksinya.
2. Menyusui di satu sisi selama beberapa jam supaya bayi gak cuma dapet foremilk tapi juga hindmilk (yang belum tau bisa baca di sini). Sisi yang gak dipakai buat menyusui bisa dipompa kalau udah penuh.

images (4)

perbedaan foremilk dengan hindmilk

Ya itu cara yang lumayan membantu bagi emaknya Ayşe. Hasil dari browsing kesana-kemari 👌

Dulu sempet merah ASI juga sih, dibuat persediaan. Ditaruh di deep freezer bisa tahan sampai 6 bulan. Tapi akhirnya dihentikan karena Ayşe kan 24 jam sama emaknya terus. ASI yang diperah beserta storage bag-nya jadi terbuang dengan percuma. Mana Ayşe gak bisa nyusu dari botol pula (ngempong juga gak bisa) 🍼 Jadi, alhamdulillah sampai sekarang kalau nyusu langsung dari emaknya aja 😊

 

Tambahan

Sejauh ini ane udah nyoba beberapa merek breast pad: lansinoh, bebedor, kraft, neavita. Entah merek-merek itu ada di Indonesia apa gak. Yang paling cocok buat ane yang ber-ASI banyak ini adalah lansinoh karena setelah menyerap ASI, dia berubah jadi gel. Kalau merek lainnya berbahan kapas jadi kayak sponge gitu, ASI bisa keluar lagi setelah diserap. Kalau ASI banyak harus sering-sering ganti. Ane bahkan harus ganti setiap habis menyusui ketika pakai merek selain lansinoh.

Ada satu merek lagi yang ada di stock ane: chicco anti bacteria. Dulu beli karena ketularan jamur mulut dari si Ayşe. Tapi belum sempat dipakai udah sembuh duluan jadi ya disimpen buat jaga-jaga kalau suatu saat sakit lagi. Kalau diliat dari harganya sih sepertinya kualitasnya oke 😄

Tapi sekarang karena Ayşe makin banyak nyusunya jadi ASI makin sedikit bocornya, ane gak pakai breast pad lagi kalau di rumah. Penghematan. Sebulan pengeluaran buat breast pad sampai 200TL 😅 Jadi pas di rumah ane pakai handuk kecil yang diselipin dalem bra khusus busui dan pakai breast pad ketika di luar rumah aja ✌

Advertisements

2 thoughts on “ASI untuk Ayşe* (Mastitis dan Hiperlaktasi)

  1. Wah bersyukur banget itu babynya dapat ASI yang banyak, Kalo saya malah ASI nya seret gak banyak di pompa sampe di peras2 gitu hasilnya cuman 20 ml itu aja, heran deh, akhirnya si anak bayi nangis meronta2 setiap nyusu krn asi nya dikit banget, akhirnya dibantu pake susu formula deh

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s