Image
2

Hello, Ayşe!

“.. maka makan, minum dan bersenang hatilah kamu..”
– Q.S. Maryam: 26

Salah seorang temen pernah mengira kalau ane hamil karna nulis ayat tersebut sebagai status Facebook. Katanya – menurut sepengetahuan dia – itu ayat untuk ibu hamil. Entahlah, ane juga baru pertama kali denger (kurang ilmu agama? 😅).

Waktu itu ane belum tau kalau lagi hamil. Setelah tau, rasanya seolah ayat tersebut jadi pertanda yang tak terbaca 😊 Ya, soalnya ane tulis itu karena merasa adem setelah baca tulisan untuk gak memusingkan masalah yang jalan keluarnya gak pada kita. Dan tulisan itu mencantumkan surat Maryam ayat 26.

Jadi Ayşe lahir di musim dingin Selasa, 6 Desember 2016. Winter baby gitu ceritanya ⛄ Mungkin karena tau kalau di luar bakal teramat sangat dingin, Ayşe jadi mondok di dalem terus. Gak mau keluar dia. Emaknya udah ada feeling sebenernya kalau si jabang bayi bakal drama kayak gini soalnya emaknya dulu juga begitu 😅

Masuk masa kehamilan 36 minggu ane mulai gak tenang. Kepala isinya ‘kapan melahirkan? kapan melahirkan?’ aja. Tapi ternyata kalau di sini masa persalinan adalah kehamilan 40 minggu. Masa tenggangnya (?) sampai kehamilan 41 minggu. Syudah bisa ditebak kalau Ayşe ikut jurusan Mranggen – Demak yang 41 minggu 😪

PhotoGrid_1497942259825

USG pertama: Ayşe masih 7 minggu dengan EDD 29 November 2016 😁

Jam 10AM ane masuk ke ruang persalinan. Ambil darah dsb.. semuanya dicek. Begitu semuanya ok, ane masuk ke tahap pemasangan induksi balon. Dokternya laki-laki dan didampingi sama satu perawat perempuan. Selama pemasangan beberapa kali bilang, “Muayene ediyorum.” Lagi menjalankan pemeriksaan. Mungkin dokternya takut kalau ane mikir macem-macem terus jadi membabi buta 😅

cervical-ripening-balloon-cook-medical

induksi balon, sumber: Yumpu

Setelah induksi dipasang, ane masih bisa jalan kesana kemari. Tapi buat salto melayang ke udara jadi agak terganggu karena ujung induksinya ditempel di paha 🙍

Entah berapa lama ane muter-muter macem babon di ruang bersalin dalam keadaan diinduksi. Begitu induksi dilepas ternyata masih pembukaan tiga. Pantesan kok rasanya cuma clekit clekit gitu. Tiwas seneng nek rak loro (keburu seneng karna gak sakit). Oh, ternyata belum dimulai tho.. 😅

Nyeri mulai terasa dari pinggang sampai ke (maaf) dubur. Kebetulan waktu itu ane juga lagi batuk. Makin terasa berkali-kali lipat nyerinya. Setiap nyeri dateng, badan serasa di bongkar. Ketika nyeri pergi, badan dipasang lagi. Bongkar pasang 😅 Ane yang awalnya masih bisa jalan-jalan jadi terkapar gak bisa bangun sama sekali. Yang awalnya cuma menjerit manjah jadi teriak-teriak macem kingkong kesurupan 😑 Dokter yang lagi in shift dengan datarnya tanya, “Sakit ya?”. Enggak dok, I’m flyinggg naik naga kayak film-film di Ind*siar 😒 Akhirnya pereda nyeri disuntikan ke infus ane daripada ane tambah kalap.

Udah gitu ketika ane teriak-teriak “Su patladı.. Su patladı..” (air ketuban pecah), eh dokternya malah jawab “Su yok!” (gak boleh minum). Butuh Aq*a, dok? 😔 Dia kira ane histeris minta minum. Haus? Iya banget! Soalnya setelah induksi dilepas (kalau gak salah), ane udah gak boleh makan sama minum sampai proses persalinan selesai. Tapi kan maksud ane bukan ‘su’ yang berarti air minum keleeesss. Begitu ntu dokter paham kalau maksud ane adalah air ketuban, eh langsung diliat juga kagak. Bikin emak-emak emosi aja 😈 Ane pun sukses jadi tontonan emak-emak Turki lainnya. Apa lu liat-liat?! 😡

Waktu air ketuban pecah nih, ane denger suara ‘pletak’. Terus ada cairan ngalir. Sampai tiga kali ane denger suara ‘pletak’ dan kasur sama baju ane basah semua. Penasaran, ngintip.. ternyata bukan cuma air saudara-saudara, tapi darah juga 😰

Di samping ane, emak-emak Turki yang dalam proses melahirkan anak keempatnya udah jejeritan gak karuan. Dia minta di operasi caesar aja daripada berlama-lama pontang-panting lahiran normal kek gitu. Usut punya usut, ternyata – kata bumer – di sini termasuk sering emak-emak minta lahiran caesar karena pada takut gak kuat nahan sakitnya lahiran normal 😦

Kalau ane mah, selama bisa, pilih yang alami-alami aja. Sakit sekali dari pada harus nelangsa berbulan-bulan pasca operasi. Soalnya ane termasuk spesies yang ngamuk kalau kesakitan. Bisa-bisa ulekan batu melayang di rumah dan pak bos jadi korban KDRT 😶

Terakhir dokter ngecek, ane syudah pembukaan tujuh. Habis itu ane dengan takjubnya ngerasain gimana si Ayşe dorong-dorong pengen keluar. “Bebek geliyor! Bebek geliyor!” (baby on the way), teriak ane lagi.

Bagian bawah ane rasanya kebas bukan main Ayşe keluar. Hal pertama yang ane bisa liat adalah kepalanya yang udah ditumbuhi rambut-rambut hitam. Terus Ayşe dengan suara khas new born-nya menjerit-jerit 👶 Ceritanya ngamuk karena comfort zone-nya diobrak-abrik 😅 Maaf ya, nduk. Tapi kami harus punya keturunan 😘 Emak juga gak kuat kalau harus mengandung kamu selama 2 tahun kayak para emak gajah diseberang sana 🐘

PhotoGrid_1497942687469

after 11,5 hours in labor 😄

Ayşe langsung dibawa sama perawat. Tali pusarnya dipotong, tingginya diukur, beratnya ditimbang, dan kakinya dikasih gelang. Emaknya yang antara sadar – gak sadar lagi-lagi menjerit ketika bagian bawahnya dijahit hidup-hidup tanpa bius. Macem jahit kasur aja 😔 Dari jarum yang menembus daging sampai benang yang mengikuti.. semuanya terasa 😷 Dokternya sampai bilang “Ssshhh!!” mungkin karena dia syudah muak denger ane teriak mulu.

Pertama kali skin to skin sama Ayşe.. I can’t take my eyes off of her 😍

Tubuh mungilnya Ayşe yang hanya berbalut popok..

Matanya yang masih terpejam..

Wajahnya yang lebih mirip bapaknya..

Hidungnya yang menandakan kalau dia juga keturunan Indonesia (jadi hal pertama yang menyita perhatian emaknya 😂)..

Jari-jarinya yang mungil tapi panjang hasil copy paste punya emaknya..

PhotoGrid_1497943294642

lahir dengan berat 3,1kg dan panjang 48cm pada pukul 21:35 ❤

Bahagia plus takjub karena Allah baru saja menakdirkan seorang manusia kecil keluar dari ane 😳 Setiap rasa sakit harganya sepadan dengan kebahagiaan mendapatkan keturunan 😊 Hal yang seumur hidup gak akan dirasain sama bapaknya Ayşe 😂

Advertisements

2 thoughts on “Hello, Ayşe!

    • Salam kenal juga mbak adhya 😊 Alhamdulillah mbak udah berlalu. Saya gak berani ambil caesar soalnya katanya kalau anak pertama caesar nanti yg berikutnya juga caesar. Gak kuat ngilu pasca operasinya 😥

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s