Month: June 2017

Piknik Lagi

Kami pergi piknik lagi minus keluarga mertua. Hasil piknik ke Sürücü Baraj bumer kembung dan sakit akhirnya gak mau ikutan 😷 

Kali ini kami ke Çiftlik Baraj. Dadakan. Ada aja yang ketinggalan 😰 Ya piring lah, ya sendok lah.. Padahal kami mau BBQ-an lagi. Jadinya makan pakai tangan beralas koran dah 😅

kurang pohon
kayak danau ala ala film horor 😁
versi sweep panorama
dikelilingi padang rumput yang bikin waspada kalau ada ular 🐍
jujur gak suka sama tempat kayak gini, bikin gak santai 😒

Seperti biasa, pak bos selalu siaga dengan pacingannya. Tiap lonceng pancingnya bunyi – tanda ikan makan umpannya – pak bos meneriakkan nama ane. Hahaha.. Biar romantis 😛

Mancing Mania cabang Turki

Ayşe nonton bapaknya mancing

Biarpun gersang, setidaknya di sini gak bodong 👍 Alhamdulillah, dapet 4 ikan yang masing-masing beratnya 1/2kg. Di Sürücü Baraj pak bos sama sekali gak dapet ikan selama 5 jam menunggu 😑 
ikan pertama 😄

Advertisements

Lebaran with Türk 

Orang Turki kalau lebaran ngapain aja?

Jangan dibayangin kalau satu kelurahan bakal pergi rame-rame ke masjid buat sholat Ied. Selama hampir dua taun di sini dan melewati dua kali lebaran, yang pergi ke masjid cuma laki-lakinya aja. Perempuannya kalau mau sholat Ied ya di rumah ✌ Fyi, mayoritas orang Turki adalah sunni bermahzab hanafi.

Mereka mau sholat Ied, alhamdulillah. Gak sholat Ied juga gak masalah. Emang sholat Ied hukumnya sunnah. Cuma di Indonesia kalau gak ikutan sholat Ied kok rasanya ada yang ilang gitu 😔

Sebagai orang Indonesia, di tahun awal ane nyesek dan mau nangis rasanya karena gak ada yang namanya sholat Ied rame-rame di masjid. Jangankan sholat, malam takbir aja gak kedengeran. Akhirnya ane cuma bisa dengerin takbir alm Ust. Jefri yang dikirim sama bapak ane via whatsapp. Syedih 😭

Di situ yang kerasa banget bedanya selain ketiadaan ketupat, opor ayam, dan sambel goreng tentunya. Duh, ngiler 😵

Sebagai ganti opor ayam dkk, ada baklava yang jadi dessert khas lebaran Turki. Baklava adalah semacam pastry yang isinya bisa kacang, almond, atau pistachio. Dan disiram pakai serbet alias air gula. Kebayang betapa manisnya si baklava ini 😃

baklava, sumber: epicurious

Tapi kalau di rumah mertua tradisnya beda. Kami bikin güllaç. Ketika seluruh penjuru Turki memposisikan güllaç sebagai dessert khas bulan Ramadhan, di keluarga mertua güllaç jadi dessert lebaran. Biar beda sama tetangga kiri kanan atas bawah gitu deh 😁 Kan kasian masa seharian bertamu makan baklava terus. Mabok baklava nanti 😗

Tapi güllaç ala bumer gak kayak baklava di Turki pada umumnya. Yang dibuat adalah güllaç khas Yalvaç. Kata bumer güllaç khas Yalvaç ini tersohor 😏

güllaç ala ‘Turki’, sumber: pembenar
güllaç ala ‘Yalvaç’, sumber: Beyhan’ın Mutfak Keyfi

Lebih gampang bikin güllaç ala ‘Turki’. Kulit güllaç tinggal ditumpuk-tumpuk, disiram susu, isiannya kacang atau walnut, terus ditumpuk kulit lagi, dan disiram susu lagi. Jadi deh.. Tinggal masukin kulkas. Dulu ane dan pak bos pernah buat. 5 menit jadi 😁

Bikin güllaç ala ‘Yalvaç’ ribet di isinya: kesmik. Si kesmik ini kalau gak salah dibuat dari air yogurt yang disaring. Butuh campuran susu murni juga. Kata mertua bikinnya bisa sampai 4 jam. Ane sih belum pernah buat kesmik. Tapi kalau bantu bumer gulung kulit güllaç pernah 😛 Habis digulung, disiram pakai air gula. Ini güllaç menurut ane lebih sedap daripada güllaç ala ‘Turki’. Apalagi kalau tinggal makan 👍 

kesmik, sumber: Google

Orang Turki gak cuma bagi baklava tiap lebaran. Setiap tamu dateng, disodorin kolonya (cairan antiseptik pembersih tangan ala Turki) sama permen atau coklat. Makanya lebaran di sini disebut juga sebagai seker bayramı – lebaran permen 🍬 Yang tua yang muda semua dikasih permen 😀

Angpao lebarannya juga gak ketinggalan dong qaqaaa 😍 Ane dapet dari bumer. Pak bos yang udah U30 pun masih aja dapet dari omnya 💸

Baju baru.. baju baru? Mereka juga sama aja. Menjelang lebaran, toko baju kena invansi sama emak-emak 🚩

Oya, pas lebaran adat bertamunya mereka juga sama kayak orang Indonesia: yang paling kecil dateng ke rumah yang lebih tua. Berhubung bumer anak paling bontot makanya kami tiap lebaran keliling terus. Yang artinya juga makan baklava terus-terusan ♨

Piknik ala Turka 

Bisa mudik adalah cita-cita ane sejak masih ingusan (sampai sekarang juga ingusnya masih 😛). Karena bapak dan emak ane asli Semarang makanya ane cuma bisa nonton orang mudik aja. Akhirnya setelah menikah, cita-cita ane tercapai. Tapi mudiknya ke rumah mertua 😅

2x puasa, 2x lebaran boo.. Kapan pulang ke endonesyahhh?? 😓

Yasyudahlahh piknik aja yuk ah biar berkah lebarannya 😁

Piknik jadi kegiatan favorit keluarga Turki di musim panas. Pikniknya mereka bukan pergi rame-rame naik mobil atau bis ke tempat macem binaria kebun binatang atau taman bermain kayak Duf*n tapi ke ruang terbuka. Ke taman-taman kota atau ke alam terbuka 🙌 Mereka gelar tikar dan BBQ-an (mangal kalau kata mereka).

Di Istanbul, sejak bulan Ramadan setiap hari liat mereka pada menuhin taman-taman buat piknik sekaligus iftar. Khas kota megapolitan yang kekurangan yang alami-alami makanya pada ngacir ke sana. Kalau di tempat mertua – Yalvaç – kebalikannya. Tempat kecil yang jauh dari hiruk pikuk dunia dan diselubungi oleh gunung-gunung. Alamiii.. Makanya di lebaran hari kedua kami piknik ke Sürücü Baraj. Baraj artinya danau buatan sedangkan Sürücü adalah nama desa tempat danau buatan itu berada 👌

pemandangan di baraj
sisi lainnya

Penampakan laki-laki bertopi putih itu adalah sang pemakrasa piknik: bapaknya Ayşe. Gagal keliatan kayak koboi malah keliatan kayak nelayan 😂 Kalau pas liburan di musim panas kerjaan pak bos emang pergi mancing. Udah gitu pancingnya gak cukup satu, langsung satu set (6 biji) 😑 Di liburan musim dingin, kerjaannya ganti lagi jadi berburu di pegunungan soalnya di Turki ada regulasi kalau hanya boleh berburu di musim dingin. Di musim lainnya hewan-hewan pada beranak dan dilarang untuk diburu 🐇 Kalau nekad bisa kena denda dan it’s not cheap you know..

pancing cinta 😍

Seperti biasa kalau ada kegiatan kayak gini yang paling rempong adalah.. bumer 😁 Mulai dari nyiapin kebutuhan piknik, nata barang di mobil, sampai gelar tikar dan BBQ semua yang jabanin bumer. Pelaksana umum lah 😀 Mantunya mah terima jadi ajah Dasar mantu durhaka 😂😂😂 Yaaa mau gimana, si boncil Ayşe gak mau lepas dari emaknya. Kami gak mau ambil resiko Ayşe ngamuk gara-gara ditinggal emaknya terus dia main debus. Ini serius, bukan alesan 😙

bumer BBQ-an: beli paha sama sayap ayam yang udah di marinate rasanya asli enak, mau? 😋

Peran ane selama piknik sekedar bantu bumer naruh ayam yang udah mateng ke piring. Sisanya duduk-duduk aja di bawah pohon sama Ayşe sama ngabisin makanan. Busui pan kudu banyak makan enak biar anaknya gak kekurangan gizi 👼

kepala strawberry Ayşe dan kaki emaknya 😀