0

Piknik Lagi

Kami pergi piknik lagi minus keluarga mertua. Hasil piknik ke Sürücü Baraj bumer kembung dan sakit akhirnya gak mau ikutan 😷 

Kali ini kami ke Çiftlik Baraj. Dadakan. Ada aja yang ketinggalan 😰 Ya piring lah, ya sendok lah.. Padahal kami mau BBQ-an lagi. Jadinya makan pakai tangan beralas koran dah 😅

kurang pohon

kayak danau ala ala film horor 😁

versi sweep panorama

dikelilingi padang rumput yang bikin waspada kalau ada ular 🐍

jujur gak suka sama tempat kayak gini, bikin gak santai 😒

Seperti biasa, pak bos selalu siaga dengan pacingannya. Tiap lonceng pancingnya bunyi – tanda ikan makan umpannya – pak bos meneriakkan nama ane. Hahaha.. Biar romantis 😛

Mancing Mania cabang Turki

Ayşe nonton bapaknya mancing


Biarpun gersang, setidaknya di sini gak bodong 👍 Alhamdulillah, dapet 4 ikan yang masing-masing beratnya 1/2kg. Di Sürücü Baraj pak bos sama sekali gak dapet ikan selama 5 jam menunggu 😑 

ikan pertama 😄

0

Lebaran with Türk 

Orang Turki kalau lebaran ngapain aja?

Jangan dibayangin kalau satu kelurahan bakal pergi rame-rame ke masjid buat sholat Ied. Selama hampir dua taun di sini dan melewati dua kali lebaran, yang pergi ke masjid cuma laki-lakinya aja. Perempuannya kalau mau sholat Ied ya di rumah ✌ Fyi, mayoritas orang Turki adalah sunni bermahzab hanafi.

Mereka mau sholat Ied, alhamdulillah. Gak sholat Ied juga gak masalah. Emang sholat Ied hukumnya sunnah. Cuma di Indonesia kalau gak ikutan sholat Ied kok rasanya ada yang ilang gitu 😔

Sebagai orang Indonesia, di tahun awal ane nyesek dan mau nangis rasanya karena gak ada yang namanya sholat Ied rame-rame di masjid. Jangankan sholat, malam takbir aja gak kedengeran. Akhirnya ane cuma bisa dengerin takbir alm Ust. Jefri yang dikirim sama bapak ane via whatsapp. Syedih 😭

Di situ yang kerasa banget bedanya selain ketiadaan ketupat, opor ayam, dan sambel goreng tentunya. Duh, ngiler 😵

Sebagai ganti opor ayam dkk, ada baklava yang jadi dessert khas lebaran Turki. Baklava adalah semacam pastry yang isinya bisa kacang, almond, atau pistachio. Dan disiram pakai serbet alias air gula. Kebayang betapa manisnya si baklava ini 😃

baklava, sumber: epicurious

Tapi kalau di rumah mertua tradisnya beda. Kami bikin güllaç. Ketika seluruh penjuru Turki memposisikan güllaç sebagai dessert khas bulan Ramadhan, di keluarga mertua güllaç jadi dessert lebaran. Biar beda sama tetangga kiri kanan atas bawah gitu deh 😁 Kan kasian masa seharian bertamu makan baklava terus. Mabok baklava nanti 😗

Tapi güllaç ala bumer gak kayak baklava di Turki pada umumnya. Yang dibuat adalah güllaç khas Yalvaç. Kata bumer güllaç khas Yalvaç ini tersohor 😏

güllaç ala ‘Turki’, sumber: pembenar

güllaç ala ‘Yalvaç’, sumber: Beyhan’ın Mutfak Keyfi

Lebih gampang bikin güllaç ala ‘Turki’. Kulit güllaç tinggal ditumpuk-tumpuk, disiram susu, isiannya kacang atau walnut, terus ditumpuk kulit lagi, dan disiram susu lagi. Jadi deh.. Tinggal masukin kulkas. Dulu ane dan pak bos pernah buat. 5 menit jadi 😁

Bikin güllaç ala ‘Yalvaç’ ribet di isinya: kesmik. Si kesmik ini kalau gak salah dibuat dari air yogurt yang disaring. Butuh campuran susu murni juga. Kata mertua bikinnya bisa sampai 4 jam. Ane sih belum pernah buat kesmik. Tapi kalau bantu bumer gulung kulit güllaç pernah 😛 Habis digulung, disiram pakai air gula. Ini güllaç menurut ane lebih sedap daripada güllaç ala ‘Turki’. Apalagi kalau tinggal makan 👍 

kesmik, sumber: Google

Orang Turki gak cuma bagi baklava tiap lebaran. Setiap tamu dateng, disodorin kolonya (cairan antiseptik pembersih tangan ala Turki) sama permen atau coklat. Makanya lebaran di sini disebut juga sebagai seker bayramı – lebaran permen 🍬 Yang tua yang muda semua dikasih permen 😀

Angpao lebarannya juga gak ketinggalan dong qaqaaa 😍 Ane dapet dari bumer. Pak bos yang udah U30 pun masih aja dapet dari omnya 💸

Baju baru.. baju baru? Mereka juga sama aja. Menjelang lebaran, toko baju kena invansi sama emak-emak 🚩

Oya, pas lebaran adat bertamunya mereka juga sama kayak orang Indonesia: yang paling kecil dateng ke rumah yang lebih tua. Berhubung bumer anak paling bontot makanya kami tiap lebaran keliling terus. Yang artinya juga makan baklava terus-terusan ♨

0

Piknik ala Turka 

Bisa mudik adalah cita-cita ane sejak masih ingusan (sampai sekarang juga ingusnya masih 😛). Karena bapak dan emak ane asli Semarang makanya ane cuma bisa nonton orang mudik aja. Akhirnya setelah menikah, cita-cita ane tercapai. Tapi mudiknya ke rumah mertua 😅

2x puasa, 2x lebaran boo.. Kapan pulang ke endonesyahhh?? 😓

Yasyudahlahh piknik aja yuk ah biar berkah lebarannya 😁

Piknik jadi kegiatan favorit keluarga Turki di musim panas. Pikniknya mereka bukan pergi rame-rame naik mobil atau bis ke tempat macem binaria kebun binatang atau taman bermain kayak Duf*n tapi ke ruang terbuka. Ke taman-taman kota atau ke alam terbuka 🙌 Mereka gelar tikar dan BBQ-an (mangal kalau kata mereka).

Di Istanbul, sejak bulan Ramadan setiap hari liat mereka pada menuhin taman-taman buat piknik sekaligus iftar. Khas kota megapolitan yang kekurangan yang alami-alami makanya pada ngacir ke sana. Kalau di tempat mertua – Yalvaç – kebalikannya. Tempat kecil yang jauh dari hiruk pikuk dunia dan diselubungi oleh gunung-gunung. Alamiii.. Makanya di lebaran hari kedua kami piknik ke Sürücü Baraj. Baraj artinya danau buatan sedangkan Sürücü adalah nama desa tempat danau buatan itu berada 👌

pemandangan di baraj

sisi lainnya

Penampakan laki-laki bertopi putih itu adalah sang pemakrasa piknik: bapaknya Ayşe. Gagal keliatan kayak koboi malah keliatan kayak nelayan 😂 Kalau pas liburan di musim panas kerjaan pak bos emang pergi mancing. Udah gitu pancingnya gak cukup satu, langsung satu set (6 biji) 😑 Di liburan musim dingin, kerjaannya ganti lagi jadi berburu di pegunungan soalnya di Turki ada regulasi kalau hanya boleh berburu di musim dingin. Di musim lainnya hewan-hewan pada beranak dan dilarang untuk diburu 🐇 Kalau nekad bisa kena denda dan it’s not cheap you know..

pancing cinta 😍

Seperti biasa kalau ada kegiatan kayak gini yang paling rempong adalah.. bumer 😁 Mulai dari nyiapin kebutuhan piknik, nata barang di mobil, sampai gelar tikar dan BBQ semua yang jabanin bumer. Pelaksana umum lah 😀 Mantunya mah terima jadi ajah Dasar mantu durhaka 😂😂😂 Yaaa mau gimana, si boncil Ayşe gak mau lepas dari emaknya. Kami gak mau ambil resiko Ayşe ngamuk gara-gara ditinggal emaknya terus dia main debus. Ini serius, bukan alesan 😙

bumer BBQ-an: beli paha sama sayap ayam yang udah di marinate rasanya asli enak, mau? 😋

Peran ane selama piknik sekedar bantu bumer naruh ayam yang udah mateng ke piring. Sisanya duduk-duduk aja di bawah pohon sama Ayşe sama ngabisin makanan. Busui pan kudu banyak makan enak biar anaknya gak kekurangan gizi 👼

kepala strawberry Ayşe dan kaki emaknya 😀

Image
2

ASI untuk Ayşe* (Mastitis dan Hiperlaktasi)

*bisa jadi judul sinetron gak? 😂

***

Alhamdulillah Ayşe adalah bayi yang beruntung 😘 Selain karena dihujani cinta, dia dapet sangu ASI banyak dari Allah 😀 Saking banyaknya, emaknya Ayşe sampai kena mastitis beberapa kali.

ASI syudah diproduksi bahkan sebelum Ayşe lahir. Waktu itu dada sebelah kanan rasanya nyeri bukan main. Makin lama kok makin kayak batu ditambah rasa menggigil gak karuan. Kebetulan hari itu juga pas jadwal kontrol jadi langsung aja ke rumah sakit. Cuss.. 🏥

Seperti biasa – karena kami pernah jatuh waktu usia kandungan 7 bulan – jadi harus NST (Non-Stress Test) dulu. Ayşe yang masih di dalem perut dikontrol gitu detak jantungnya.

14707937_10210934754755742_474966197475870403_o

NST Ayşe waktu usia kehamilan 33 minggu 2 hari 😊

Detak jantung Ayşe yang biasanya normal, jadi cepet banget di atas 190. Hampir 200 😱 NST langsung bunyi nguing nguing gitu. Emaknya Ayşe langsung panik luar biasa. Takut Ayşe kenapa-kenapa.

Hasil NST dibawa ke dokter. Disuruh cek lagi untuk yang kedua kali. Dan lagi-lagi alat bereaksi sama. Duh, Ayşe.. 😭

Setelah diperiksa ternyata penyebannya adalah mastitis. Mana emaknya tau kalau ternyata ASI syudah keluar 😥 Terus demam emaknya berpengaruh juga ke Ayşe. Jadilah kami terpaksa rawat inap di rumah sakit selama 5 hari kalau gak salah.

Itu jadi pengalaman pertama emaknya Ayşe masuk rumah sakit. Bikin stres. Akhirnya bronkitis jadi kumat sampai hari lahiran deh 😔

Setelah Ayşe lahir juga masih kena mastitis aja. Entah berapa kali. Cuma bisa nulis yang diinget aja 😅

Ceritanya emaknya Ayşe demam sampai 38,5 derajat. Anehnya, demam cuma di badan dan gak sampai ke kepala. Emaknya Ayşe pun dibawa ke UGD. Darah dicek, rontgen paru-paru juga karena pernah bronkitis, diinfus. Lupa apakah dada nyeri dan bengkak tapi ada ruam-ruam merah di dada sebelah kanan. Sempet curiga kalau itu mastitis tapi setelah hasil lab keluar, kata dokternya ada sedikit infeksi di saluran kemih. Jadilah kami sekeluarga rame-rame mikir kalau itu penyebabnya. Ternyata setelah dikasih obat enggak sembuh juga sodara-sodara 😒

Akhirnya kami ke sağlık ocağı (klinik kesehatan) deket rumah. Di sana bidannya bilang kalau si emak kena mastitis setelah liat ruam merahnya. Dugaan emaknya Ayşe ternyata bener 😪 Dikasih obat dan 3 hari setelahnya, semua berlaluuu..

Pernah juga kena mastitis sampai demam 40 derajat 😱 Lagi-lagi demamnya cuma di badan. Kepala waras-waras aja 😁

Emaknya Ayşe disuruh mandi pakai air hangat (yang lebih ke dingin) buat nurunin demamnya. Cuma turun jadi 39,5 derajat kalau gak salah. Eh, terus naik lagi 😴 Tapi karena udah tau penyebabnya dan obatnya jadi ya gak dibawa ke dokter atau rumah sakit. Emaknya males juga kesananya ✌

Serangkaian mastitis di atas terjadi emang waktu si Ayşe masih usia trisemester awal 👶 Minum ASI-nya masih sedikit-sedikit dia. Udah minumnya sedikit, ternyata emaknya pun hiperlaktasi. ASI bocor kemana-mana. Bikin anneanne (eyang putri dari pihak ibu) dan babaanne (eyang putri dari pihak bapak) Ayşe bingung soalnya emaknya Ayşe kan badannya kerempeng ya, kok bisa memproduksi ASI berlebihan gitu 😂 Mungkin sebelum ditempatkan di rahim emaknya, Ayşe minta sama Allah sangunya dibanyakin soalnya tau kalau calon emaknya adalah pemalas tulen 😄

Hiperlaktasi ini sempet bikin emaknya Ayşe stres. ASI keluar deras banget, Ayşe jadi kewalahan dan sampai nangis-nangis. Akhirnya dia jadi gak mau minum 😭 Sebagai emak, gimana gak syedih coba 😞

Sempet kepikiran buat konsultasi ke ahli laktasi. Browsing di internet cuma nemu satu ahli laktasi di Turki di sini. Hedeh.. 😢

Mikir-mikir.. Akhirnya mengurungkan niat. Berusaha diatasi sendiri 💪

Caranya?

1. Sebelum menyusui, ASI dipompa dulu. Tapi jangan dipompa sampai habis karena ASI adalah cairan hidup yang semakin dipompa malah bakal jadi tambah banyak produksinya.
2. Menyusui di satu sisi selama beberapa jam supaya bayi gak cuma dapet foremilk tapi juga hindmilk (yang belum tau bisa baca di sini). Sisi yang gak dipakai buat menyusui bisa dipompa kalau udah penuh.

images (4)

perbedaan foremilk dengan hindmilk

Ya itu cara yang lumayan membantu bagi emaknya Ayşe. Hasil dari browsing kesana-kemari 👌

Dulu sempet merah ASI juga sih, dibuat persediaan. Ditaruh di deep freezer bisa tahan sampai 6 bulan. Tapi akhirnya dihentikan karena Ayşe kan 24 jam sama emaknya terus. ASI yang diperah beserta storage bag-nya jadi terbuang dengan percuma. Mana Ayşe gak bisa nyusu dari botol pula (ngempong juga gak bisa) 🍼 Jadi, alhamdulillah sampai sekarang kalau nyusu langsung dari emaknya aja 😊

 

Tambahan

Sejauh ini ane udah nyoba beberapa merek breast pad: lansinoh, bebedor, kraft, neavita. Entah merek-merek itu ada di Indonesia apa gak. Yang paling cocok buat ane yang ber-ASI banyak ini adalah lansinoh karena setelah menyerap ASI, dia berubah jadi gel. Kalau merek lainnya berbahan kapas jadi kayak sponge gitu, ASI bisa keluar lagi setelah diserap. Kalau ASI banyak harus sering-sering ganti. Ane bahkan harus ganti setiap habis menyusui ketika pakai merek selain lansinoh.

Ada satu merek lagi yang ada di stock ane: chicco anti bacteria. Dulu beli karena ketularan jamur mulut dari si Ayşe. Tapi belum sempat dipakai udah sembuh duluan jadi ya disimpen buat jaga-jaga kalau suatu saat sakit lagi. Kalau diliat dari harganya sih sepertinya kualitasnya oke 😄

Tapi sekarang karena Ayşe makin banyak nyusunya jadi ASI makin sedikit bocornya, ane gak pakai breast pad lagi kalau di rumah. Penghematan. Sebulan pengeluaran buat breast pad sampai 200TL 😅 Jadi pas di rumah ane pakai handuk kecil yang diselipin dalem bra khusus busui dan pakai breast pad ketika di luar rumah aja ✌

Image
0

Gendutin Adek, Bang!

Wah, jangan dikira karena ane fakir lemak maka gak akan menuai hujatan komentar. Di Indonesia aja dikomentarin, apalagi di sini. Pasalnya orang sini kaya lemak. Yaaa ada yang kurus juga kayak ane sih. Tapi sepengelihatan ane, emak-emaknya mayoritas badannya berisi. Nah, pan karena ane di sini statusnya sebagai emak rantau – dan bukan artis – mau gak mau kumpulan ane ya isinya mereka. Terasa benar bedanyaaa 😂

Joged dulu ah.. 🐒

Ane makan porsi normal atau banyak, tetep dibilang kurang makan sama mereka. “Çok ye. Sen zayıfsın yaa..” (makan yang banyak, kamu kurus). Lalu terjadilah penggandaan makanan di piring ane dengan sendirinya. Padahal ane mau mentahnya aja yang digandain biar bisa beli mini kuper 🚗 Bibir ane udah dower euy memamah biak terus 😔

Kan ada hadistnya tuh kalau gak boleh makan berlebihan:

“Tidaklah anak Adam memenuhi wadah yang lebih buruk dari perut. Cukuplah bagi anak Adam memakan beberapa suapan untuk menegakkan punggungnya. Namun jika ia harus (melebihinya), hendaknya sepertiga perutnya (diisi) untuk makanan, sepertiga untuk minuman, dan sepertiga lagi untuk bernafas.” (HR At-Tirmidzi (2380), Ibnu Majah (3349), Ahmad (4/132), dan lain-lain. Dan hadits ini di-shahih-kan olehAl-Albani dalam As-Silsilah Ash-Shahihah (2265))

Tapi tetep aja ya namanya orang Turki. Loyal banget kalau urusan makanan 😅 Kalau bisa semuanya mau dikasih makan. Apalagi liat ane yang makan plus ngemil macem-macem tapi masih fakir lemak aja. Penasaran kali mereka. Makanya diuji coba terus ✌

images (5)

mungkin belum pernah dengar teori ini? 😁

Waktu hamil, berat ane berhasil naik 13kg. Selama hidup 23 tahun itu pertama kalinya berat ane tembus diatas 50kg. Kami semua pun berbahagia. Hidup ane waktu itu tenang jauh dari komentar ‘kurus’ 😗 Tapi begitu melahirkan dan ditambah menyusui yaaa balik lagi ke semula. Apa ane harus hamil lagi biar gendut? #eh 😂

Dibilang kurus sama nyebelinnya kayak dibilang gemuk lo. Apalagi kalau dilakukan secara intens 😪 Dikira, ane gak mau jadi bohay juga apa? Makanya ane mulai coba (lagi) proses penggendutan. Salah satunya dengan minum susu sapi murni. Konon katanya, sepupu berhasil menaikkan berat badannya dengan rutin minum itu susu sapi.

meme gagal gemuk

bisa jadi 😪

Ane juga baru akhir-akhir ini minum – baru habis 6 liter 😂 – soalnya di daerah tempat tinggal kami gak ada yang jual susu sapi murni kayak di Indonesia yang pakai gerobak atau mobil dan dimana-mana ada. Malah ane pikir di Turki ini gak ada yang jual sama sekali, sampai akhirnya liat postingan foto WNI lain yang lagi beli susu sapi murni. Rasanya kayak terasing dari peradaban 🍃 Apalagi kok ya kebetulan pas nonton TV muncul berita kalau kementerian kesehatan akan melarang penjualan susu sapi murni karena bisa jadi gak steril (kalau gak salah isi beritanya begitu).

“Lah terus situ minum susu sapi murni langsung dari sapinya gitu?”

😑

Ternyata di market deket rumah jual susu itu. Gak cuma murni tapi juga bersertifikat 😂

PhotoGrid_1498114083097

bersertifikat: udah lulus S3 🐮

Yaudah ya.. Malah jadi cerita syusyuuu..

Akhir kata, perempuan itu – mau kaya lemak atau fakir lemak – gak suka kalau fisiknya dikomentarin.

– dariku yang pengen gendut ♥

Image
0

Sarapan ala Turka

Pertama kali pak bos makan masakan padang adalah waktu kami masih penganten baru 😳 Kami makan di rumah makan yang pelayannya syudah siap siaga untuk menghantarkan piring-piring ke meja kami. Pak bos pun kaget karena liat jejeran menu sebanyak itu.

Begitu sampai di Turki, giliran ane yang kaget karena pak bos pernah kaget liat banyaknya menu di rumah makan padang 👆 Sarapan orang Turki aja macem mau makanin satu kampung, euy 😪 Kenapa kaget liat masakan padang coba?

PhotoGrid_1498060243379

masakan padang vs sarapan ala Turka 😂, sumber: Kooliner dan Gezi İstanbul

Mereka nyebut sarapan sebagai kahvaltı. Nyiapin kahvaltı itu antara gampang dan ribet menurut ane. Gampang karena gak harus masak. Ribet karena banyak yang kudu disajikan.

Di keluarga kuaci kecil kami, yang wajib ada untuk kahvaltı adalah: buah zaitun, yogurt, mentimun (soalnya pak bos doyan), tomat yang dipotong-potong terus ditaburin sedikit garem plus minyak zaitun, dan keju. Fyi, di sini keju – yang bahasa Turkinya adalah peynir – banyak jenisnya. Ada kaşar peynir, süzme peynir, lor peynir, burger peyniri, dsb. Ane gak bisa sebutin semuanya saking banyaknya. Ilmunya masih kurang buat jadi istri horang Turki 😂 Itu keju rasanya beda-beda. Tapi yang cucok di lidah ane cuma kaşar peynir sama burger peyniri karena rasanya yang mirip-mirip keju di Indonesia.

Nah, kalau di rumah mertua menu kahvaltı lebih lengkap. Ketambahan: madu, reçel (selai), pekmez, kaymak, aneka keju. Pekmez, sepengetahuan ane, dibuat dari anggur. Rasanya mirip banget sama gula jawa. Kata mertua, pekmez itu ‘kan yapar’.. bisa buat nambah darah dan ngangetin badan. Sedangkan kaymak adalah langit-langit hasil dari susu sapi yang dipanaskan. Kalau kata pak bos sih, kaymak yang enak itu dari susu kerbau soalnya susu kerbau banyak lemaknya. Cuma mahal banget karena kerbau susunya sedikit 😅

images (4)

pekmez, sumber: Sabah

images (5)

kaymak, sumber: The Guide Istanbul

Selain menu wajib, ada menu tambahan kayak: telur rebus, omelet, menemen, sucuk, poğaça. Ane yang pemalas ini paling sering masakin omelet buat kahvaltı. Pak bos sampai takut bakal dihantui oleh calon anak ayam yang mati jadi omelet 🐣

images (6)

menemen: cabai dipotong kecil-kecil + tomat + telur yang diceplok di atasnya + garam, semuanya digoreng (sumber: Mutfak Sırları)

images (8)

sucuk: daging sapi yang digiling dan diberi bumbu lalu dimasukkan ke dalam usus sapi dan dikeringkan (sumber: Besin Bülteni)

images (7)

poğaça: roti yang biasanya isi keju atau kentang (sumber: Lezzet)

Sarapan ala Turka emang bukan makan makanan besar kayak sarapan di Indonesia yang pakai nasi goreng atau semur jengkol sekalian 😝 Makanya kalau ane jelasin ke mereka tentang cara sarapan orang Indonesia mereka akan bilang, “Siz kahvaltı’da yemek mi yiyorsunuz?” (kalian sarapan pakai makanan besar?). Mukanya kayak gak percaya gitu. Aneh buat mereka. Mungkin mereka pikir perut orang Indonesia apa gak begah sarapan kok pakai ‘makanan’ 😁

Image
0

Mencari yang Hilang

Siang-siang nyetel TV ada beberapa stasiun yang nyiarin acara dengan tema sama: nyari orang ilang. Rata-rata yang ilang adalah anak-anak dibawah 20 tahun. Ada yang ketemu hidup, ada yang gak ketemu-ketemu, ada yang dibunuh. Terakhir nonton salah satu acara, anak perempuan umur 10 tahun yang mereka cari ternyata dibunuh sama tetangganya sendiri 😔

images (4)

yang pertama kali ane tonton, sumber: FOX TV

Sebelumnya, ada orangtua yang tampil setelah ngasih laporan kalau anak perempuannya umur 16 tahun ilang. Gak taunya ternyata si anak dibunuh sama ibunya sendiri karena si anak tau kalau ibunya selingkuh 😥

Di acara stasiun TV lainnya, mereka berusaha mengungkap kasus bayi-bayi baru lahir yang ‘meninggal’ di rumah sakit. Bayi-bayi yang dibilang meninggal sama pihak rumah sakit tapi jenazahnya gak dikembalikan ke keluarga. Atau bayi yang lahir kembar tapi cuma satu yang diserahkan ke keluarganya 😔

Begitu kasus diangkat ke publik, ada mantan perawat di rumah sakit yang dimaksud telepon ke acara tersebut. Namanya minta disamarkan pastinya. Dia jelasin kalau terjadi jual beli bayi di rumah sakit itu. Dokter maupun perawatnya punya list permintaan bayi dari keluarga kaya yang gak punya keturunan. Dan bayi yang diambil biasanya bayi dari keluarga yang kurang berada.

unnamed

pertama kali nonton ini karena ada mini dramanya yang diangkat dari kisah asli, sumber: TV8

Hellooo??? Jadi maksud lo kalau miskin gak berhak nimang anaknya gitu?! Kirain cuma emak pinguin yang suka nyuri bayi pinguin lain, ternyata manusia juga ada. Dasar manusia pinguin 🐧

Jelas ane jadi emosi 😈 Rasa-rasanya kok kayak ane yang ngalamin sendiri (amit-amit) 😣 Mungkin ini yang namanya ikatan batin antar emak sejagad.

Bagi seorang ibu, anaknya ilang itu sama dengan instrumen penyiksaan terbaik. Gak nyangka ada manusia yang tega ngelakuin hal kayak gitu, terlebih sesama perempuan juga 😫

Orang kalau otaknya gak ada paling-paling cuma jadi odong. Lah kalau nuraninya yang gak ada? 😭

Maaf, kebawa perasaan. Habis gimana lagi. Udah gak tahan 😑

Tema acaranya bagus juga buat diadopsi ke Indonesia seandainya belum ada acara serupa 👍 Asal jangan dicampur drama sambel kacang aja yak 😪

Di sini acara-acara itu 👆 melibatkan polisi, detektif, pengacara, dan psikolog juga. Inshallah acara yang amanah, bukan drama.

“Kalau nyari jodoh yang hilang ada gak, mak? Kan sama-sama mencari yang hilang..”

😵

Adaaa.. Yang umurnya udah 10 tahun dan menghasilkan ratusan pasangan suami istri serta puluhan bayi juga adaaa.. Dibahas di postingan selanjutnya ye. Nanti tapi, kalau gak males 😂