Si Bau Kaki

Gak ada yang protes tentang bau tempe ketika digoreng semasa di Indonesia. Pak bos pun udah diicipin tempe dan makan dengan tenang waktu di sana. Di sini, negara api belum menyerang tetapi semua sudah berubah 😪 Sebelum summer, ngidam mendoan dan mencium sesuatu yang tidak semestinya ketika proses penggorengan. Nasib tinggal di apartemen, bau pun menyebar ke tiap sudut rumah. Oh, well.. 😒

Kata pak bos, “Kamu goreng apaan, sih? Kok baunya mirip bau kaki.” Jadilah tempe dilabeli ‘Si Bau Kaki’ sejak saat itu. Kasihan dia 😞 Padahal dia hanya ingin menyelamatkan si jabang bayi dari iler berlebih kalau ngidam si ibu tidak keturutan. 

“Eh, tapi kok ada tempe di Turki?”

“Ada, nak. Kalau punya ragi tempe dan kedelai bisa bikin sendiri. Kalau gak punya, ya beli ke sesama orang Indonesia yang jualan tempe.”

“Kalau jodoh ada, nek?”

“Banyak-banyakin mandi aja, nak. Biar gak prengus.”

Awalnya ane kira karna tempe lama jadinya bau. Setelah itu ane coba tempe yang fresh. Enggak bau. Mau bilang “finally I found you” tapi ternyata setelah satu hari tempe yang fresh pun mengalami nasib serupa. Dia bauuu 😭 Dia bukan lagi tempe yang ane kenal sehari sebelumnya. Dia berubah, ufff! 

Pak bos pun protes lagi. Jadinya ane menghentikan proses goreng tempe karna tidak mau dianggap sebagai penyembah kaki atau berusaha untuk mabuk bau kaki sebagai pengganti lem dan aseton. 

Ane yang semula berpikir kalau nasib ane aja yang lagi gak sip, dapat kabar kalau yang lain pun ada yang mengalami hal serupa *I know I’m not the only one..* Walaupun ane gak tanya, sih, apakah suaminya juga bilang baunya kayak bau kaki 😂 

Kalau yang doyan sama tempe semangit bisa dibuat sambal tumpang. Tapi sebagai pecinta mendoan, jadi ada bau yang berdiri diantara kami – ane dan si mendoan. 

Tempe yang merupakan makanan rakyat jadi sesuatu yang kompleks di sini #halah. Dulu biasa beli lima rebu buat dimakan rame-rame sekeluarga – dan masih bisa diolah buat beberapa hari – sekarang begini adanya *semua terserah padamu.. tempe begini adanya..

Menghadapi tempe di sini tidak lebih sulit dibandingkan menghadapi calon mertua, eh tahu maksudnya 😅 Proses bikin tahu lebih gampang menurut ane. Kalau ane paling cuma males dibagian nyaring air blenderan kedelainya. Tapi kalau tempe selain prosesnya yang ribet, juga bergantung sama suhu. Mungkin bikinnya harus menggunakan ilmu fengshui 😰 

Pelajaran yang bisa dipetik dari tulisan ini, yakni tidak ada perbedaan antara bau kaki di Turki dengan bau kaki di Indonesia 😂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s